0
Tuesday 16 April 2019 - 14:01
Iran vs Hegemoni Global:

Imam Khamenei: Upaya Musuh Terhadap Republik Islam akan Sia-Sia

Story Code : 788883
Ayatullah Uzmam Imam Sayid Ali Khamenei, Wali Faqih.png
Ayatullah Uzmam Imam Sayid Ali Khamenei, Wali Faqih.png
Pernyataan itu diutarakan pada hari Senin (15/4) dalam sebuah pertemuan dengan para peserta Kompetisi al-Quran Internasional ke-36 (MTQ) di Tehran. Dia menunjuk pentingnya merenungkan al-Quran dan memperingatkan pengabaian ajarannya.

Menurut situs resminya, Ayatollah Khamenei mengatakan bahwa al-Quran adalah kitab yang menuntun umat manusia menuju kebahagiaan duniawi dan surgawi dan menyatakan “Al-Quran adalah kitab kemakmuran dan kebahagiaan di dunia ini dan akhirat, asalkan kita bertindak berdasarkan prinsip-prinsipnya. . Al-Quran mengatakan, “tegas kepada orang-orang kafir;” [Quran; 48:29].
 
Beberapa Muslim lupa bahwa, seperti negara-negara Muslim berkompromi dengan AS dan Zionis, untuk menumpahkan darah orang-orang Palestina dan melanggar hak-hak mereka. Mereka menghindari untuk menjadi "keras kepada orang-orang kafir" [Quran; 48:29] dan mereka menjadi hamba orang-orang kafir. Hari ini, para pejabat dari banyak negara Muslim mewakili contoh dari itu. ”

Dia mengkritik pemimpin negara-negara Muslim yang terlibat dalam perang melawan saudara-saudara Muslim mereka dengan menyatakan, "Kelompok lain telah melupakan prinsip" berbelas kasih di antara mereka sendiri "[Quran; 48:29]. Mereka menolak dan mengucilkan (mengkafirkan) orang-orang beriman kepada Allah, Al-Quran, dan Kabah. Ketika "belas kasih di antara mereka sendiri" ditinggalkan, perang internal dapat muncul. Anda melihat situasi saat ini di Yaman dan Suriah; Yaman telah dibombardir selama 4 tahun hingga sekarang. Mereka yang membombardir Yaman adalah Muslim, tetapi mereka tidak menunjukkan belas kasihan kepada Muslim. "

Pemimpin Revolusi Islam memuji mereka yang memberikan hidup mereka demi Allah sebagai panutan bagi sukarelawan yang tanpa pamrih, dengan mengatakan, “Para Martir telah mengajarkan kita banyak pelajaran. Inisiatif yang diambil untuk memberikan bantuan kepada para korban banjir baru-baru ini di Iran adalah apa yang telah diajarkan para martir kepada kita. Pergerakan hebat orang-orang dari berbagai daerah menuju daerah yang dilanda banjir adalah fenomena luar biasa. Orang-orang dan pemuda pergi ke sana dan bersama dengan orang-orang muda setempat berkontribusi pada operasi bantuan menggunakan kekuatan fisik, fasilitas, dan uang mereka. ”

Ayatollah Khamenei menggambarkan pengabdian bangsa Iran untuk menjadi sukarelawan dalam membantu para korban banjir sebagai pelajaran yang dipetik oleh para martir Pertahanan Suci 8-tahun, sambil menambahkan, “Gerakan besar yang terjadi jarang terjadi di dunia; bahwa orang-orang mengambil inisiatif untuk membantu mereka yang membutuhkan adalah pelajaran dari para martir kita. Selama 1980-an dan Pertahanan Suci juga orang-orang muda turun ke ladang dengan antusiasme dan rasa pengorbanan yang sama. ”

Dia menggambarkan tindakan musuh musuh terhadap Republik Islam sebagai sia-sia dan kontraproduktif, mengatakan, "Apa yang musuh lakukan terhadap Iran hari ini adalah upaya permusuhan terakhir mereka. Semakin keras mereka melawan kita, semakin kuat tekad kita akan menjadi; semakin mereka mengintensifkan tindakan mereka terhadap kita, kita akan menjadi semakin kuat; semakin marah mereka pada komitmen kita terhadap ajaran Alquran, semakin kita akan bergantung dan komitmen pada Alquran. Mengandalkan dan berpegang teguh pada Al-Quran akan memberi kita kebahagiaan, kekuatan, dan harga diri. ”[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment