0
Wednesday 24 April 2019 - 13:40
Gejolak Politik Mesir:

Presiden Sisi Mesir Akan Berkuasa hingga 2030

Story Code : 790385
Egypt
Egypt's members of parliament attend a session in Cairo.jpg
Lashin Ibrahim, kepala Otoritas Pemilihan Nasional Mesir, mengatakan dalam konferensi pers di Kairo bahwa amandemen Konstitusi 2014 negara itu disetujui dengan 88,83% suara mendukung, dengan jumlah pemilih 44,33%.

"Ini (perubahan) mulai efektif dari sekarang sebagai konstitusi Anda," kata Ibrahim.

Referendum nasional berlangsung selama tiga hari, dari Sabtu hingga Senin (20-22/4) untuk memaksimalkan jumlah pemilih. Hampir 27 juta suara dikeluarkan dari basis 61 juta pemilih yang memenuhi syarat.

Empat belas amandemen konstitusi Mesir 2014 untuk pemungutan suara, serta dua artikel baru.
 
Parlemen Mesir memilih minggu lalu untuk mendukung perubahan.

Satu amandemen akan memperpanjang masa jabatan presiden dari empat hingga enam tahun. Itu juga akan menambah dua tahun lagi untuk masa jabatan Sisi saat ini dan memungkinkannya untuk dipilih kembali untuk masa jabatan enam tahun lagi pada tahun 2024.

Langkah lain akan memperluas kekuasaan Sisi atas cabang legislatif dengan menciptakan majelis tinggi yang dikenal sebagai senat. Presiden akan dapat memilih sendiri sepertiga anggota.

Perubahan baru akan meningkatkan peran militer dan memperluas kekuasaan presiden atas penunjukan yudisial, memberinya wewenang baru untuk menunjuk anggota peradilan.

Media pro-pemerintah, pelaku bisnis dan anggota parlemen telah mendorong untuk memilih "Ya" dan jumlah suara tinggi, dengan banyak menawarkan tumpangan gratis dan pemberian makanan kepada pemilih, sementara pihak berwenang mengancam akan mendenda siapa pun yang memboikot referendum tiga hari.

"Saya tidak memilih ya untuk mendapatkan tas [makanan], tetapi tas itu mendorong saya untuk pergi ke tempat pemungutan suara," seorang pemilih di distrik Shubra, yang namanya dirahasiakan demi keselamatannya, mengatakan kepada The Guardian, menceritakan kembali sebuah sistem rumit di mana pedagang lokal mengambil foto KTP dan nomornya untuk menerima subsidi pemerintah 10 hari sebelum pemungutan suara. Dia mempresentasikan ini untuk menerima slip merah muda di luar tempat pemungutan suara, voucher kemudian dicap oleh staf di dalam setelah dia memilih, dan itu ditukar dengan vendor untuk tas bahan makanan dasar, seperti minyak goreng, pasta, gula, dan teh .

"Orang-orang miskin dan kami membutuhkan apa pun yang dapat mendukung kami," katanya. "Banyak orang yang saya kenal pergi ke tempat pemungutan suara untuk mendapatkan sekantong makanan, karena Ramadan sudah dekat dan harga sangat tinggi akhir-akhir ini."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment