0
Thursday 16 May 2019 - 22:00
Jerman, Rusia dan AS:

Jerman Mengecam Pernyataan ‘Gas’ Duta AS, Mengatakan Itu Bukan Koloni Washington

Story Code : 794653
Nord Stream 2.jpg
Nord Stream 2.jpg
"Tindakan saat ini oleh duta besar Amerika di Jerman tidak dapat diterima, sepertinya kita adalah koloni Amerika Serikat", katanya, seraya menambahkan bahwa Washington ingin menjual gas ke Eropa, jadi dia berusaha hendak menentang kerja sama antara Rusia dan Uni Eropa.

Dia juga menekankan tidak hanya masalah ekonomi, tetapi juga masalah ekologis dengan LNG AS.
“Masalah pertama adalah gas cair. Ada diskusi di Jerman apakah fracking dapat diterima sebagai metode produksi gas di AS. Gas Rusia lebih menguntungkan bagi kita daripada gas cair karena alasan lingkungan. Kedua, gas AS tidak kompetitif dalam hal harga jika dibandingkan dengan gas Rusia ”, kata anggota parlemen itu.

Duta Besar AS untuk Jerman Richard Grenell sebelumnya menulis surat kepada sekelompok perusahaan yang terlibat dalam Nord Stream 2, mengancam mereka dengan sanksi jika mereka terus berpartisipasi dalam proyek tersebut, dengan mengutip undang-undang AS tahun 2017, Undang-Undang Penentang Lawan Amerika Melalui Sanksi Sanksi.

Nord Stream 2, proyek infrastruktur energi senilai $ 11 miliar yang dijadwalkan untuk diselesaikan akhir tahun depan, adalah perusahaan raksasa patungan gas Rusia Gazprom dan lima perusahaan energi Eropa Barat - OMV Austria, Uniper dan Wintershall Jerman, Engie Perancis dan Anglo-Dutch Royal Dutch Kulit.

Pernyataan oleh anggota parlemen Jerman datang setelah senator AS Ted Cruz dan Jeanne Shaheen memperkenalkan undang-undang untuk menjatuhkan sanksi pada perusahaan-perusahaan Eropa yang terlibat dalam pemasangan pipa laut dalam untuk proyek-proyek energi Rusia, mengambil tujuan khusus di Nord Stream 2.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment