0
Thursday 23 May 2019 - 17:21
Gejolak Politik AS:

Senator: Trump Hendak Menggunakan Ancaman Iran untuk Menjual Bom ke Saudi Tanpa Persetujuan Kongres

Story Code : 795880
Senator Chris Murphy.jpg
Senator Chris Murphy.jpg
"Saya mendengar bahwa Trump dapat menggunakan celah yang tidak jelas dalam Undang-Undang Kontrol Senjata dan melihat penjualan bom besar baru ke Arab Saudi (yang mereka jatuhkan di Yaman) dengan cara yang akan mencegah Kongres mengajukan keberatan. Bisa terjadi minggu ini," senator Demokrat memperingatkan di Twitter.

Para pembantu kongres mengatakan ada ketentuan Undang-Undang Pengendalian Senjata, yang menetapkan aturan untuk transaksi senjata internasional, yang akan memungkinkan seorang presiden untuk menyetujui penjualan tanpa peninjauan kongres jika terjadi keadaan darurat nasional.

Dalam kasus ini, mereka mengatakan presiden Republik akan mengutip meningkatnya ketegangan dengan Iran sebagai alasan untuk menyediakan lebih banyak peralatan militer ke Arab Saudi, yang dia lihat sebagai mitra penting AS di kawasan tersebut. Trump telah menggembar-gemborkan penjualan senjata ke Saudi sebagai cara untuk menghasilkan pekerjaan AS.

Trump sebelumnya menyatakan masuknya imigran darurat nasional untuk memotong Kongres dan mendapatkan $ 6 miliar untuk membangun temboknya di sepanjang perbatasan Meksiko. Baik Demokrat dan rekan-rekannya dari Partai Republik memilih untuk memblokir langkah itu, memaksa Trump untuk mengeluarkan hak veto pertama masa kepresidenannya.

Tidak segera jelas peralatan apa yang akan dijual ke Arab Saudi atau kapan penjualan akan dilanjutkan.
Namun, setiap rencana semacam itu akan menghadapi perlawanan di Kongres, dari sesama pendukung Trump dari Partai Republik serta Demokrat seperti Murphy, bahkan di Senat, di mana Partai Republik memiliki mayoritas tipis.

Sejumlah Republikan baru-baru ini melakukan voting dengan Demokrat dalam upaya gagal untuk mengesampingkan veto Trump dari resolusi yang akan mengakhiri dukungan AS untuk koalisi militer yang dipimpin Saudi pada perang yang menghancurkan Yaman.

Pertempuran di negara termiskin di dunia Arab telah menyebabkan jutaan orang menderita kekurangan makanan dan perawatan medis dan telah mendorong negara itu ke ambang kelaparan.

Sementara itu, banyak anggota parlemen tumbuh gelisah dengan hubungan dekat Trump dengan Arab Saudi.

Anggota parlemen mengkritik presiden karena tidak mengutuk negara itu atas pembunuhan Jamal Khashoggi, seorang jurnalis Saudi yang tinggal di Amerika Serikat dan telah menulis secara kritis tentang kerajaan tersebut.

Senator Lindsey Graham, salah satu sekutu kongres terdekat Trump, mengatakan kepada CNN bahwa dia akan menentang pemerintah jika memutuskan untuk mengitari Kongres, dengan alasan pembunuhan Khashoggi.

"Kami tidak akan memiliki bisnis seperti biasa sampai masalah itu ditangani," kata Graham.

Departemen Luar Negeri menolak berkomentar. Gedung Putih tidak menanggapi permintaan komentar.

Senator Bob Menendez, peringkat Demokrat Hubungan Luar Negeri, telah memblokir penjualan amunisi berpemandu presisi (PGM) Raytheon Co ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab selama sekitar satu tahun karena kekhawatiran tentang perang di Yaman.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment