0
Thursday 20 June 2019 - 01:40
Perjanjian N Iran-P5+1:

Pejabat Nuklir: Batas Waktu 60 Hari Iran Tidak Akan Diperpanjang

Story Code : 800442
Behrouz Kamalvandi, the spokesman for the Atomic Energy Organization of Iran (AEOI) -.jpg
Behrouz Kamalvandi, the spokesman for the Atomic Energy Organization of Iran (AEOI) -.jpg
"Batas waktu dua bulan Iran untuk pihak-pihak yang tersisa di JCPOA tidak dapat diperpanjang," Behrouz Kamalvandi mengatakan kepada kantor berita ICANA Iran pada hari Rabu (19/6), merujuk pada perjanjian nuklir dengan akronim dari nama resminya, Rencana Komprehensif Aksi Bersama.

Dia juga mencatat bahwa Iran telah mengambil langkah kedua untuk menangguhkan beberapa komitmennya di bawah JCPOA dan secara tepat akan mengikuti jadwal dalam hal itu.

JCPOA ditandatangani antara Iran dan enam negara dunia - yaitu AS, Jerman, Prancis, Inggris, Rusia dan Cina. Washington, bagaimanapun, meninggalkan perjanjian Mei lalu, meninggalkan masa depan kesepakatan bersejarah dalam kemelut.

Mengkritik langkah Washington, partai-partai Eropa di JCPOA bersumpah akan menjaga kesepakatan itu dengan melindungi Tehran terhadap sanksi-sanksi AS, tetapi tidak melakukan secara praktis.

Pada 8 Mei, peringatan pertama keluarnya Washington secara sepihak dari kesepakatan Iran mengumumkan keputusannya untuk menghentikan ekspor uranium berlebih dan air berat untuk periode 60 hari, di mana pihak-pihak yang tersisa harus memastikan bahwa Iran tidak lagi kehilangan hak manfaat ekonominya sebagaimana dijanjikan di bawah perjanjian.

Awal pekan ini, Iran mengumumkan akan melampaui batas cadangan uranium yang ditetapkan berdasarkan kesepakatan nuklir mulai 27 Juni, menambahkan, bagaimanapun, masih ada waktu bagi negara-negara Eropa untuk menyelamatkan JCPOA.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment