0
Saturday 10 August 2019 - 03:33
Prancis - AS:

Prancis Menegur Trump: 'Tidak Perlu Izin' untuk Dialog dengan Iran

Story Code : 809826
US President Donald Trump with France
US President Donald Trump with France's President Emmanuel Macron.jpg
"Di Iran, Prancis berbicara dengan kedaulatan penuh. Dia bekerja keras untuk perdamaian dan keamanan di kawasan itu, dia bekerja untuk memfasilitasi pengurangan ketegangan dan tidak perlu izin untuk melakukannya," kata Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (9/8).

Trump sebelumnya menyalahkan Macron karena mengirim "sinyal campuran" ke Tehran.

.... Saya tahu Emmanuel bermaksud baik, seperti halnya semua yang lain, tetapi tidak ada yang berbicara untuk Amerika Serikat kecuali Amerika Serikat sendiri. Tidak ada yang diizinkan dengan cara apa pun, bentuk, atau corak, untuk mewakili kami!
- Donald J. Trump (@realDonaldTrump) 8 Agustus 2019

Pada Mei 2018, Trump secara sepihak menarik AS dari Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA) 2015, yang merupakan kesepakatan antara Iran dan enam kekuatan dunia. Washington memperkenalkan sanksi lama dan baru terhadap Iran dan berusaha untuk lebih jauh mengimplementasikan implementasi dari kesepakatan tersebut dengan menekan para penandatangan yang tersisa, khususnya para penandatangan kesepakatan Eropa.

Sementara menyatakan penentangan terhadap penarikan AS, para penandatangan Eropa sejauh ini gagal memastikan bahwa Iran menerima manfaat ekonomi yang dijanjikan dalam kesepakatan itu tetapi terhambat oleh sanksi AS.

Komentar Trump menghukum Macron datang dua hari setelah presiden Prancis berbicara dengan rekannya dari Iran, Hassan Rouhani.

Selama panggilan telepon, Macron menekankan bahwa Perancis berkomitmen untuk menegakkan JCPOA dan menemukan solusi yang dapat menguntungkan Iran dan diterima oleh semua pihak dalam kesepakatan.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment