0
Wednesday 14 August 2019 - 15:07
Palestina vs Zionis Israel:

Yahya Sinwar: Hamas Akan Menghujani ‘Israel’ dengan Rentetan Rudal jika Gaza Diserang

Story Code : 810435
Yahya Sinwar -The leader of Hamas resistance movement in the Gaza Strip.jpg
Yahya Sinwar -The leader of Hamas resistance movement in the Gaza Strip.jpg
"Kami akan menghancurkan tentara pendudukan yang dikalahkan jika melintasi ke Jalur Gaza. Kami tahu apa yang kami katakan dan maksudkan dengan apa yang kami ucapkan,” kata Yahya Sinwar dalam sebuah pidato yang disampaikan kepada keluarga-keluarga Palestina di kampung halamannya di Khan Younis di Gaza selatan.

"Jika Israel meluncurkan serangan di Gaza, kami akan menghujani kota-kota mereka dengan ratusan rudal sekaligus," tambahnya.

Sinwar kemudian memuji operasi 1 Agustus di Jalur Gaza selatan, tempat lelaki Palestina Hani Abu Sallah terbunuh dan tiga tentara Zionis Israel cedera dalam baku tembak, sebagai komando heroik.

 "Jika terjadi perang, kita akan menyerang tentara pendudukan dan menghancurkan kekuatannya sekali dan selamanya. Kami tidak bercanda, ”katanya.

Militer Zionis Israel sering membom Gaza, dengan warga sipil menjadi sasaran utama serangan semacam itu.

Zionis Israel juga telah melancarkan beberapa perang di pesisir Palestina, yang terakhir dimulai pada awal Juli 2014. Agresi militer, yang berakhir pada 26 Agustus 2014, menewaskan hampir 2.200 warga Palestina. Lebih dari 11.100 lainnya juga terluka dalam perang.

Jalur Gaza telah berada di bawah pengepungan Israel sejak Juni 2007. Blokade telah menyebabkan penurunan standar hidup serta tingkat pengangguran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kemiskinan yang tak henti-hentinya.

Rezim Israel menyangkal sekitar 1,8 juta orang di Gaza hak-hak dasar mereka, seperti kebebasan bergerak, pekerjaan dengan upah yang layak, serta perawatan kesehatan dan pendidikan yang memadai.

Sinwar juga menunjuk pada protes anti-pendudukan mingguan di sepanjang pagar yang memisahkan Jalur Gaza dari wilayah-wilayah yang diduduki Israel, yang menyatakan bahwa "pawai kami akan terus berjalan sampai mencapai tujuannya."

Palestina telah mengadakan aksi unjuk rasa mingguan di perbatasan Gaza untuk memprotes pengepungan di daerah kantong dan menuntut hak bagi para pengungsi untuk kembali ke rumah mereka yang mereka paksa selama pendirian Zionis Israel tahun 1948.

Setidaknya 305 warga Palestina telah terbunuh oleh pasukan Zionis Israel sejak demonstrasi anti-pendudukan dimulai di Gaza pada 30 Maret 2018. Lebih dari 17.000 warga Palestina juga menderita luka-luka.

Bentrokan Gaza mencapai puncaknya pada 14 Mei tahun lalu, menjelang peringatan 70 tahun Hari Nakba (Hari Bencana), yang bertepatan tahun ini dengan relokasi kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem Timur yang diduduki al-Quds.

"Kami akan melanjutkan upaya-upaya kami untuk mengakhiri perpecahan internal dan mencapai persatuan nasional berdasarkan proyek perlawanan, pembebasan dan pengembalian Palestina," kata Sinwar di tempat lain dalam sambutannya.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment