0
Wednesday 14 August 2019 - 15:46
AS - Bahrain:

Raytheon: Bahrain Akan Membeli Sistem Patriot AS untuk Mempertahankan Pesawat Terbang dan Rudal

Story Code : 810450
US-built Patriot anti-aircraft and missile interceptor system.jpg
US-built Patriot anti-aircraft and missile interceptor system.jpg
"Bahrain menandatangani perjanjian untuk membeli Raytheon ... Sistem pertahanan udara dan rudal Patriot dari Angkatan Darat AS", kata rilis itu. "Surat penawaran dan penerimaan ini memungkinkan pemerintah AS memulai negosiasi kontrak dengan Raytheon untuk ... jumlah sistem dan rudal tidak diungkapkan".

Rilis itu mengatakan bahwa Sistem Pertahanan Udara dan Rudal Patriot dirancang untuk bertahan melawan rudal balistik, rudal jelajah, dan pesawat berawak serta nir awak.

"Patriot terus dimodernisasi, ditingkatkan dan ditingkatkan, melalui komunitas 17-negara ini, untuk memastikannya dapat mengatasi ancaman yang berkembang selama bertahun-tahun yang akan datang", Presiden Sistem Pertahanan Terintegrasi Raytheon Ralph Acaba mengatakan dalam rilis itu.

Bahrain menjadi tuan rumah pangkalan Angkatan Laut AS, Komando Pusat Angkatan Laut AS dan Armada Kelima AS.

Pada bulan Mei, Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan mengatakan dalam siaran pers bahwa Bahrain secara khusus membeli 60 rudal Patriot Advanced Capability-3 Rudal Segment Enhancement, 36 Patriot MIM-104E Guidance Enhanced Rudal dengan tabung, sembilan Stasiun Peluncuran M903, lima Antenna Mast Groups, tiga Pembangkit Listrik, dua Set Radar AN / MPQ-65, dan dua Stasiun Kontrol Keterlibatan AN / MSQ-132.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment