0
Sunday 18 August 2019 - 22:42
Perundingan Nuklir AS - Rusia:

Rusia: Tidak Berencana Akan Mengerahkan Rudal Baru Kecuali AS Melakukannya

Story Code : 811277
Sergei Shoigu, Russian Defense Minister.jpg
Sergei Shoigu, Russian Defense Minister.jpg
"Kami masih berpegang teguh pada itu. Kecuali ada sistem seperti itu di Eropa (dikerahkan oleh Washington), kami tidak akan melakukan apa pun di sana,” Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan kepada saluran TV Rossiya-24 pada hari Minggu (18/8), menurut kantor berita Interfax.

Traktat itu, yang diberi nama Traktat Pasukan Nuklir Jangka Menengah (INF), ditandatangani menjelang akhir Perang Dingin pada 1987 oleh Presiden AS saat itu Ronald Reagan dan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev. Traktat itu melarang semua rudal darat dengan jangkauan antara 500 dan 5.500 kilometer dan termasuk rudal yang membawa hulu ledak nuklir dan konvensional.

INF - yang dianggap sebagai tonggak penting dalam mengakhiri perlombaan senjata Perang Dingin antara kedua negara adidaya - menyebabkan penghapusan 2.692 rudal dari kedua belah pihak, menyingkirkan rudal nuklir berbasis darat dari Eropa.

Namun, INF runtuh pada 2 Agustus setelah AS secara resmi menarik diri darinya, memicu kekhawatiran perlombaan senjata baru. Washington pertama kali mengumumkan rencananya untuk membuang INF pada Februari, menuduh Moskow melanggar perjanjian itu, sebuah klaim yang ditolak Rusia.

Beberapa hari setelah jatuhnya INF, Presiden Rusia Vladimir Putin mendesak Amerika Serikat untuk memulai perundingan senjata baru, memperingatkan bahwa Moskow akan dipaksa untuk mulai mengembangkan rudal nuklir berbasis darat jarak pendek dan menengah jika Washington mulai melakukannya.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment