0
Monday 9 December 2019 - 12:04
AS - Saudi Arabia:

Parlemen AS Desak Penangguhan Program Pelatihan degan Saudi Pasca Serangan Maut

Story Code : 831600
Senator Lindsey Graham (R-SC) talks with reporters at the US Capitol Washington DC.jpg
Senator Lindsey Graham (R-SC) talks with reporters at the US Capitol Washington DC.jpg
"Kita perlu menunda program sampai kita melakukan penyelidikan," kata Senator GOP Lindsey Graham di Fox News. "Aku suka sekutu. Arab Saudi adalah sekutu, tapi ada sesuatu yang sangat buruk di sini secara fundamental. Kita perlu menunda program ini dan mengevaluasi kembali."

Perwakilan Matt Gaetz (R-Fla.), Seorang Republikan yang distriknya termasuk pangkalan Pensacola, mengatakan kepada ABC bahwa program pelatihan militer harus dihentikan "sampai kami benar-benar yakin dengan program pemeriksaan kami."

"Dan jika ada orang Saudi yang tidak kita tahan yang mungkin terlibat dalam perencanaan, inspirasi, pembiayaan, atau pelaksanaan ini, kita berharap intelijen Saudi bekerja dengan pemerintah kita untuk menemukan orang-orang yang bertanggung jawab dan meminta pertanggungjawaban mereka," kata Gaetz. "Dan saya diberi jaminan dari duta besar bahwa itu akan terjadi."

Menteri Pertahanan AS Mark Esper dilaporkan memerintahkan peninjauan prosedur pemeriksaan saat Presiden Trump melanjutkan upaya untuk melindungi keluarga kerajaan Saudi setelah penembakan.

Hal yang membuat beberapa pertanyaan tentang hubungan dekat antara monarki Saudi dan keluarga Trump.

"Ini adalah hubungan yang memiliki masalah serius," kata kandidat presiden 2020, Senator Cory Booker.

"Dan fakta bahwa presiden ini tampaknya, dalam cara yang sangat transaksional, menggandakan hubungan, dan mengatakan kepada kita hal itu karena hanya kepentingan finansial, tidak dapat diterima."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment