0
Wednesday 11 December 2019 - 00:22

Iran: Klaim HAM UE dari Informasi Salah 

Story Code : 831978
Iran: Klaim HAM UE dari Informasi Salah 

Iran telah menolak klaim terbaru oleh Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan yang baru Josep Borrell tentang kerusuhan kekerasan baru-baru ini di beberapa kota Iran, mengatakan tuduhan itu didasarkan pada "informasi yang salah dan hoax."

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Abbas Mousavi mengatakan pada hari Selasa bahwa Republik Islam "menolak setiap penggunaan instrumental dan politis dari [masalah] hak asasi manusia terhadap negara-negara independen."

Menghormati hak asasi manusia, tambah pejabat itu, adalah prinsip dan keharusan keamanan nasional bagi Republik Islam sebagai sistem demokrasi.

"Kinerja Iran selama empat dekade terakhir jelas menunjukkan keseriusan negara kami dalam mempromosikan hak asasi manusia dan melindungi hak-hak orang, dan mengadakan demonstrasi adalah salah satu hak yang diakui rakyat di Republik Islam," ungkapnya.

Pemerintah Iran menaikkan harga bensin pada 15 November untuk memoderasi tingkat konsumsi nasional, yang mencapai 110 juta liter per hari, 40 juta liter di atas persyaratan domestik harian maksimum.

Langkah ini memicu beberapa protes damai, tetapi elemen-elemen yang rusuh, mengambil keuntungan dari keadaan ini, dengan cepat memasuki lokasi, menghancurkan properti publik, membakar bank dan pompa bensin di antara fasilitas lainnya dan menembaki warga dan pasukan keamanan.

Ada laporan kematian di antara warga sipil dan pasukan keamanan, tetapi belum ada jumlah resmi yang dikeluarkan.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment