0
Saturday 14 December 2019 - 11:58
Hizbullah dan Regional:

Sayyid Nasrallah: Pemerintah Satu Warna Ditolak, AS Mengambil Keuntungan dari Protes

Story Code : 832623
Sayyed Hasan Nasrallah-.jpg
Sayyed Hasan Nasrallah-.jpg
Menyampaikan pidatonya menjadi empat bagian, beliau memulai dengan intervensi AS dalam situasi Libanon. Kedua, dia membahas file formasi pemerintah, ketiga dia berbicara tentang situasi keamanan dan akhirnya dia merujuk pada tanggung jawab ekonomi dan sosial.

Intervensi AS

Sayyid Nasrallah mengindikasikan bahwa AS ikut campur dalam setiap gerakan yang terjadi di dunia untuk mengalihkan tuntutan publik untuk melayani kepentingan mereka sendiri, bukan kepentingan rakyat.

“Amerika mengambil sisi protes di seluruh dunia dan menyatakan dukungan mereka untuk tuntutan mereka, tetapi dalam kenyataannya semua bantuan yang mereka tawarkan adalah yang melayani kepentingan AS. Ini adalah peran AS dalam Musim Semi Arab, Amerika Latin, dan Asia Timur, dan ini pendekatan AS secara umum,” katanya.

Kehebatannya merujuk pada Duta Besar AS untuk pernyataan Kelly Craft PBB yang mengatakan: "Craft berbicara tentang protes yang sedang berlangsung di Libanon, Yaman, dan tempat di mana Iran hadir, bukan di tempat mana pun yang memiliki korupsi. Dia juga menilai bahwa pemogokan akan berlanjut jika tekanan tidak membuahkan hasil. Amerika menganggap protes itu sebagai cara untuk menekan Iran."

"Orang-orang Amerika berasumsi bahwa protes Libanon menentang Hizbullah dan Iran, mengetahui bahwa mereka tidak mengusulkan hal seperti itu. Slogan-slogan mereka adalah ekonomi dan benar, sementara orang-orang Amerika menganggap sejak hari pertama bahwa mereka adalah protes publik terhadap Hizbullah ... dan media Arab dan internasional mencoba menggambarkan hal itu," beliau menambahkan, mencatat bahwa "Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo meminta warga Libanon untuk dapat menyingkirkan rintangan yang disebut "Hizbullah" ini dan AS siap membantu mereka dengan itu."

Sayyid Nasrallah bertanya: "Apakah AS dan Zionis Israel ingin membantu rakyat Lebanon atau memeras mereka? Persamaan AS untuk Lebanon adalah untuk yang terakhir untuk meninggalkan elemen kekuatan mereka sehingga AS membantu mereka ... AS dan Zionis Israel telah gagal selama beberapa dekade untuk menyelesaikan hambatan yang dibentuk oleh perlawanan, oleh karena itu mereka mencoba untuk mengambil keuntungan dan memeras orang Lebanon untuk mencapai itu. "

Secara paralel, beliau merujuk pada pernyataan Zionis "Israel" yang menganggap bahwa ini adalah kesempatan bersejarah untuk melemahkan Hizbullah dan untuk membuat perjanjian dengan Lebanon mengenai minyak dan gas.

Sayyid Nasrallah meyakinkan bahwa “Hizbullah adalah ancaman besar. Ancaman pada agenda dan kepentingan AS bukan pada kepentingan Lebanon. Sebaliknya, itu adalah pembela kepentingan dan martabat Lebanon. ”

Beliau lebih lanjut menunjukkan bahwa “Israel membangun tembok di perbatasan karena perlawanan membiarkan masalah ini ditangani oleh pemerintah Libanon. Jika perlawanan menentang bahwa Zionis Israel akan berpikir seribu kali sebelum mengambil langkah ini. Hal yang sama berlaku pada penggalian minyak di perairan regional. "

Sayyid Nasrallah meminta Libanon untuk tidak mempercayai janji-janji AS, mencatat: "lihat bagaimana AS meninggalkan sekutu-sekutunya di tengah krisis dan mempermalukan mereka. Lihatlah bagaimana negara-negara yang tunduk pada peran AS menjadi negara biasa setelah memiliki peran besar di dunia. Mereka ingin kita meninggalkan kekuatan, kemerdekaan, dan kedaulatan kita ... tetapi jika Lebanon bekerja sama, mereka mampu keluar dari krisis ini. "

Fabrikasi pernyataan Iran

Mengenai pemalsuan terbaru dari pernyataan seorang pejabat Iran di mana dia dikutip mengatakan bahwa "Iran akan menanggapi setiap serangan terhadapnya, dan jawabannya akan dari wilayah Libanon", Sayyed Nasrallah meyakinkan bahwa ada pihak yang berusaha untuk menciptakan ketegangan dan menghasut terhadap Iran untuk menempatkan Hizbullah, presiden dan sekutu dalam situasi kritis, dan pihak-pihak ini mengarang pernyataan ini yang tidak benar dengan cara apa pun.

Sayyid Hasan mengatakan Hizbullah langsung menghubungi sekutu Iran mereka untuk bertanya tentang pernyataan itu dan yang terakhir menyangkal keberadaannya untuk langsung mengeluarkan klarifikasi setelah itu.

Dalam konteks ini, Sekjen Hizbullah mengindikasikan bahwa "beberapa orang berpikir bahwa jika Iran diserang, itu akan merujuk kepada sekutunya untuk mempertahankannya, dan biarkan saya memperbaiki kesalahpahaman ini dan memastikan bahwa Iran akan mempertahankan dirinya sendiri, dia tidak akan tinggal diam dan tidak akan menerima untuk dipertahankan oleh siapa pun ... Jika sekutunya ingin mengambil tindakan, itu akan menjadi keputusan mereka sendiri. "
 
Pembentukan pemerintah

Sayyid Nasrallah mengindikasikan bahwa “Hizbullah menentang pengunduran diri pemerintah sejak awal karena pembentukan pemerintahan baru akan memakan waktu dan situasi ekonomi dan keuangan tidak mengalami kekosongan. Beberapa menganggap bahwa pengunduran diri PM adalah kemenangan tetapi sebaliknya, ini adalah pemborosan waktu dan bukannya menanggapi tuntutan dan memulai dengan reformasi, orang harus fokus pada pembentukan pemerintah. "

“Skenario kasus terbaik adalah pemerintah tetap dan protes berlanjut dan dalam hal itu banyak prestasi akan dicapai,” tambahnya.

“Kita sekarang di depan beberapa pilihan, yang pertama adalah pemerintahan satu warna yang bisa mendapatkan jumlah suara terbanyak di parlemen, dan lawan politik kita mendorong ke arah itu, sementara di tim politik kita beberapa mendukung dan yang lain tidak. Kami, sebagai gerakan Hizbullah dan Amal menolak pilihan ini karena itu membahayakan negara, selain itu bertentangan dengan konstitusi. Sama seperti kami menolak pemerintahan satu warna di masa lalu dan menyerukan pemerintahan persatuan, kami menolaknya sekarang bahkan ketika kami telah menjadi mayoritas. Krisis saat ini membutuhkan kerja sama semua orang. Pilihan kedua adalah pemerintahan satu warna yang dibentuk oleh tim politik lawan, dan kami menolaknya karena situasi negara itu tidak bisa dipertahankan. Pilihan ketiga dan keempat adalah pemerintah kemitraan yang ikut serta dalam protes para delegasi, saya tidak tahu bagaimana ini bisa terjadi karena yang terakhir tidak mampu memilih kepemimpinan atau membentuk delegasi untuk mengunjungi presiden. Pilihan ketiga adalah pemerintah kemitraan yang dipimpin oleh Saad Hariri dan pilihan keempat adalah pemerintah kemitraan yang dipimpin oleh orang lain. Pilihan ketiga tidak diterapkan karena Hariri menempatkan kondisi yang tidak dapat diterima sehingga kami pindah ke pilihan keempat dan menerima semua nama PM yang diusulkan oleh Hariri tetapi ini tidak berhasil. Pilihan ketiga dan keempat masih di atas meja, yang penting adalah membentuk pemerintahan yang bisa melakukan reformasi dan sama seperti kami menolak pemerintah yang tidak termasuk Gerakan Masa Depan, kami akan menolak pemerintah yang tidak termasuk Gerakan Patriotik Bebas. ”

Situasi Keamanan

Sayyid Nasrallah memberi hormat kepada orang-orang atas kesabaran mereka pada pemotongan jalan yang bertujuan menyebabkan kerusuhan dan menyeret mereka ke dalam bentrokan, menambahkan: Saya menyerukan kesabaran lebih lanjut karena kita semakin dekat dengan solusi.

Beliau meyakinkan bahwa beberapa outlet media mengklaim bahwa gerakan Hizbullah dan Amal menyerang para pengunjuk rasa tidak benar dan upaya besar dilakukan untuk mengendalikan jalan dan menyerap kemarahan.

Situasi ekonomi dan tanggung jawab sosial

Sayyid Nasrallah menyerukan solidaritas sosial untuk mengatasi situasi sulit ini. Dia meminta pemilik bisnis untuk tidak mengambil keuntungan dari krisis ini untuk menaikkan harga produk mereka, tetapi sebaliknya menurunkan harga dan mendapatkan sedikit keuntungan sampai kita menyelesaikan fase ini.
 
Tidak seorang pun boleh memanipulasi atau mengambil keuntungan dari apapun yang berhubungan dengan masyarakat, dari roti, obat-obatan, bahan bakar, dll ... ini tidak boleh digunakan sebagai alat tekanan.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment