0
Saturday 18 January 2020 - 22:59
Militer AS:

Pentagon Akui Kinerja Buruk AS dalam Pengembangan Senjata Hipersonik

Story Code : 839288
Hypersonic arms.jpg
Hypersonic arms.jpg
“Kami sekarang terkunci dalam persaingan serius dengan negara-negara lain di bidang senjata hipersonik. Kami dulu berada di garis depan sepuluh tahun yang lalu. Kami dulu memiliki dua program, dua prototipe ... Mereka tidak bekerja dengan sangat efisien. Apa yang kita lakukan setelah gagal? Kami telah mempelajari alasan kegagalan ini selama bertahun-tahun sebelum membatalkan proyek-proyek ini,” kata Hyden.

Dia meminta para pihak yang terlibat untuk mempercepat kebangkitan upaya pembangunan dan untuk menguji kemampuan ruang di orbit daripada duduk diam dan "mempelajari heck" dari mereka.

AS Secara Aktif Berusaha Membuat Rudal Hpersonik.
Pada tahun 2018, Pentagon memulai mengembangkan roket ARRW udara-ke-darat, sementara juga mengerjakan rudal HCSW jarak jauh untuk Angkatan Udara AS. Kedua proyek tersebut diperkirakan menelan biaya hampir $ 1,5 miliar.

Rusia adalah satu-satunya negara yang secara resmi mengumumkan memiliki senjata hipersonik. Pada tahun 2019, Presiden Rusia Vladimir Putin membuat pengumuman, mencatat bahwa Moskow akan memiliki senjata yang lebih canggih pada saat negara-negara lain mencoba mengembangkan senjata hipersonik.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment