0
Sunday 19 January 2020 - 00:53

Zarif Kecam Upaya Pengambil Keuntungan dari Insiden Pesawat Ukraina

Story Code : 839307
Zarif Kecam Upaya Pengambil Keuntungan dari Insiden Pesawat Ukraina

Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif memperingatkan dan mengecam segala upaya yang mengambil keuntungan politik dari tragedi baru-baru ini yang melibatkan penembakan tak sengaja pesawat penumpang Ukraina di luar Teheran.

“Politisasi tragedi ini harus ditolak. Berfokuslah pada keluarga para korban, ”Zarif tweeted pada hari Jumat setelah bertemu dengan Francois-Philippe Champagne, mitranya dari Kanada, di antara dua warganya yang tewas dalam insiden itu. Pertemuan berlangsung atas permintaan Ottawa selama persinggahan di ibu kota Oman, Muscat oleh Zarif, yang kembali dari konferensi keamanan di New Delhi.

Di Oman hari ini, bertemu dengan FM Kanada @FP_Champagne untuk membahas kerja sama konsuler, teknis & hukum di antara negara-negara yang terkena dampak tragedi # PS752.

Politisasi tragedi ini harus ditolak. Fokus pada keluarga korban. pic.twitter.com/6QULuZhGcE

- Javad Zarif (@JZarif) 17 Januari 2020
Zarif mengatakan pertemuan itu diadakan "untuk membahas kerja sama konsuler, teknis & hukum di antara negara-negara yang terkena dampak tragedi # PS752." Kedua belah pihak "sepakat untuk melanjutkan pertukaran antara para ahli," ungkapnya.

Mengangkut 167 penumpang dan sembilan awak, penerbangan Ukraina International Airlines PS752 jatuh di luar ibukota Iran Rabu lalu, beberapa saat setelah lepas landas dari bandara kota Imam Khomeini, setelah secara keliru diidentifikasi oleh pertahanan udara Iran dengan rudal jelajah yang masuk.

Staf Jenderal Angkatan Bersenjata Republik Islam kemudian mengidentifikasi penyebab insiden itu sebagai kesalahan manusia.

Kepala Divisi Aerospace Garda Revolusi Islam (IRGC), Brigadir Jenderal Amir Ali Hajizadeh, juga menjelaskan bahwa sistem pertahanan udara yang terlibat telah salah mengidentifikasi pesawat sebagai rudal musuh. Dia menambahkan bahwa operator yang bertugas kemudian mencoba meminta izin untuk peluncuran, tetapi gangguan komunikasi mencegahnya untuk melakukan hal itu, dan memaksanya untuk memutuskan dalam rentang waktu "10 detik" apakah akan bertindak atas kehendaknya sendiri atau tidak. .

Angkatan Bersenjata Republik Islam berada pada tingkat siaga tertinggi pada saat insiden itu setelah Presiden AS Donald Trump mengancam akan menyerang 52 target di Iran jika negara itu berusaha untuk membalas pembunuhan Letnan Jenderal Qassem Soleimani, komandan Pasukan Quds IRGC.(IT/TGM)

 
Artikel Terkait
Comment