0
Friday 24 January 2020 - 13:35
Saudi Arabia - AS:

Bin Salman Meretas Telepon Pemilik Washington Post dengan File WhatsApp

Story Code : 840357
Amazon CEO and Washington Post owner Jeff Bezos with Saudi Crown Prince Mohammed bin Salman in the US.jpg
Amazon CEO and Washington Post owner Jeff Bezos with Saudi Crown Prince Mohammed bin Salman in the US.jpg
Analisis forensik digital, yang hasilnya dipublikasikan oleh The Guardian pada hari Selasa (21/1), menemukan bahwa "sangat mungkin" bahwa intrusi ke dalam telepon Bezos dipicu oleh file video terinfeksi yang dikirim dari akun bin Salman.

Berbicara dengan syarat anonim, sumber mengatakan kepada The Guardian bahwa kedua orang itu telah melakukan pertukaran WhatsApp yang tampaknya ramah ketika, pada 1 Mei 2018, file yang tidak diminta dikirim.

Sejumlah besar data diperoleh dari telepon Bezos dalam hitungan jam, menurut seseorang yang akrab dengan masalah tersebut.

The Financial Times melaporkan bahwa file jahat dikirim berminggu-minggu setelah pasangan itu bertukar nomor saat makan malam di Los Angeles.

Pakar keamanan dunia maya, Anthony Ferrante, yang melakukan analisis, mengatakan bahwa dia menentukan dengan tingkat kepercayaan sedang hingga tinggi bahwa lusinan gigabyte telah disaring, kemungkinan dengan perangkat lunak mata-mata Pegasus.

Kedutaan Besar AS Saudi Arabia membantah tuduhan peretasan terhadap putra mahkota Saudi.

Pakar Saudi mengatakan kepada The Guardian bahwa Bezos mungkin menjadi sasaran karena kepemilikan The Washington Post- nya dan liputannya tentang Arab Saudi.

Laporan media baru-baru ini yang menunjukkan bahwa Kerajaan berada di balik peretasan telepon Mr. Jeff Bezos tidak masuk akal. Kami menyerukan penyelidikan atas klaim-klaim ini sehingga kami dapat mengeluarkan semua fakta.
- Kedutaan Besar Saudi (@SaudiEmbassyUSA) 22 Januari 2020

Itu terjadi satu tahun setelah informasi pribadi tentang Bezo bocor ke tabloid Amerika, The National Enquirer.

Pada Januari 2019, dia mempublikasikan pesan teks antara miliarder dan mantan presenter televisi Fox Lauren Sanchez, mengatakan, Bezos telah "ketahuan selingkuh terhadap istrinya selama 25 tahun dengan pasangan seorang mogul Hollywood!"

Sebulan setelah penerbitan dugaan perselingkuhan itu, Bezos menuduh American Media Incorporated (AMI), perusahaan induk The National Enquirer, melakukan "pemerasan dan pengancaman," dengan mengatakan pihaknya telah mengancam untuk menerbitkan foto-foto intimnya kecuali dia mengatakan secara terbuka bahwa laporan tabloid itu melaporkan tidak termotivasi secara politis.

Bezos juga menekankan bahwa “liputan tanpa henti” The Washington Post tentang pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, seorang kolumnis untuk The Washington Post, "tidak diragukan lagi tidak populer di kalangan tertentu."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment