0
Sunday 26 January 2020 - 18:33
Militer AS:

Veteran Perang Mendesak Trump untuk Meminta Maaf karena Meremehkan Cedera Otak

Story Code : 840809
US soldiers clearing rubble at Ain al-Asaad military airbase in the western Iraqi province of Anbar.jpg
US soldiers clearing rubble at Ain al-Asaad military airbase in the western Iraqi province of Anbar.jpg
“TBI adalah cedera serius dan tidak bisa dianggap enteng. TBI diketahui menyebabkan depresi, kehilangan memori, sakit kepala parah, pusing dan kelelahan - semua cedera yang datang dengan efek jangka pendek dan jangka panjang, ”kata VFW dalam sebuah pernyataan.

Lebih dari 30 anggota layanan AS menderita cedera otak traumatis (TBI) setelah Iran menyerang pangkalan udara Ain al-Assad dalam menanggapi pembunuhan Mayor Jenderal Qassem Soleimani.

“VFW mengharapkan permintaan maaf dari presiden kepada tentara pria dan wanita kami atas ucapannya yang salah arah. Dan, kami meminta agar dia dan Gedung Putih bergabung dengan kami dalam upaya kami untuk mendidik orang Amerika tentang bahaya yang dimiliki TBI, ”bunyi pernyataan Komandan Nasional Veteran Perang Luar Negeri William" Doc "Schmitz.

Pentagon membuat pengumuman pada hari Jumat selama tiga minggu setelah serangan 8 Januari.

Sembilan anggota tentara dilaporkan sedang dirawat di Jerman sementara beberapa telah dikirim pulang untuk perawatan tambahan.

Ketegangan meningkat antara presiden AS dan mantan komandan serta perwira senior tugas aktif setelah pembunuhan Jenderal Soleimani mengikuti perintahnya.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment