0
Wednesday 6 May 2020 - 16:55
Gejolak Bahrain:

Rezim Bahrain Mencegah Operasi Darurat Ulama Syiah yang Dipenjara

Story Code : 861049
Sheikh Mirza al-Mahrous, Imprisoned Bahraini Shia Muslim cleric.jpg
Sheikh Mirza al-Mahrous, Imprisoned Bahraini Shia Muslim cleric.jpg
Keluarga Sheikh Mirza al-Mahrous telah menyuarakan keprihatinan serius atas kesejahteraan ulama yang sakit setelah kondisi kesehatannya memburuk, dan para pejabat di Penjara Jau yang terkenal kejam, di selatan ibukota Manama, mencegahnya menjalani operasi darurat, dan surat kabar independen berbahasa Arab, Manama Post online melaporkan pada hari Selasa (5/5).

Keluarga mengatakan mereka “menerima panggilan telepon darinya pada hari Minggu, 3 Mei 2020, memberi tahu mereka tentang memburuknya kondisi kesehatannya karena Irritable Bowel Syndrome (IBS), dan bahwa obat yang diminumnya tidak berfungsi dan tidak dapat meredakan gejala tersebut. . "

Sheikh Mahrous mengatakan kepada mereka bahwa dia perlu menjalani operasi seperti yang didiagnosis oleh seorang spesialis, tetapi administrasi Penjara Jau sengaja menolak untuk memindahkannya ke rumah sakit.

Syekh itu termasuk di antara sekelompok pemimpin oposisi, aktivis hak asasi, blogger dan ulama Syiah yang ditangkap sehubungan dengan peran mereka dalam pemberontakan rakyat pertengahan Februari 2011 melawan rezim Al Khalifah yang berkuasa.

Dia adalah wakil presiden Masyarakat Anak Yatim az-Zahra yang sekarang sudah dibubarkan sebelum penangkapannya.

Pengadilan Bahrain menetapkan tokoh oposisi yang ditahan bersalah "berusaha menggulingkan rezim" dan kemudian menjatuhkan hukuman 15 tahun penjara.

Sheikh Mahrous sering melakukan mogok makan sebagai protes atas keterlambatan otoritas penjara dalam perawatannya dan penolakan perawatan kesehatan yang diperlukan mengingat penyakit usus kronisnya.

Demonstran anti-rezim Bahrain telah melakukan demonstrasi hampir setiap hari di kerajaan Teluk Persia kecil sejak pemberontakan pro-demokrasi dimulai di sana beberapa tahun yang lalu.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment