0
Sunday 12 July 2020 - 13:23
Gejolak Politik AS:

Trump Sebut NYT Karang Cerita Dugaan ‘Hadiah’ Rusia di Afghanistan

Story Code : 873931
US President Donald Trump salutes to Marine One on the South Lawn of the White House in Washington DC.jpg
US President Donald Trump salutes to Marine One on the South Lawn of the White House in Washington DC.jpg
Klaim bahwa Moskow telah memberikan hadiah kepada AS dan pasukan koalisi yang beroperasi di Afghanistan, pertama kali dilaporkan oleh Times bulan lalu, telah banyak didiskreditkan oleh pejabat senior militer dan intelijen. Menteri Pertahanan Mark Esper memberi kesaksian awal pekan ini bahwa "semua badan intelijen pertahanan tidak dapat membenarkan laporan itu."

Kepala Staf Gabungan Ketua Umum Mark Milley menggemakan penilaiannya, mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata DPR bahwa tidak ada bukti untuk mendukung teori bahwa Moskow menawarkan hadiah uang tunai kepada Taliban.

Menanggapi kesaksian mereka, presiden AS menuduh Times menerbitkan "pekerjaan palsu lainnya" tanpa sumber nyata.

Dalam beberapa artikel berikutnya, Times dan outlet lainnya telah bekerja keras untuk memberikan kisah kredibilitas yang tidak terverifikasi kepada kisah - selalu mengandalkan sumber yang tidak disebutkan namanya.

Sebelumnya pada bulan Juli, Jenderal Kenneth McKenzie, yang mengawasi operasi militer di Timur Tengah dan Asia Tengah sebagai kepala Komando Pusat AS, mengatakan teori ‘hadiah’ belum dibuktikan.
 
Ada kekeliruan serupa di komunitas intelijen. Sebuah penilaian oleh Dewan Intelijen Nasional (NIC) menyatakan bahwa CIA dan Pusat Penanggulangan Terorisme Nasional memiliki "kepercayaan sedang" dalam laporan, sementara Badan Keamanan Nasional (NSA) dan agen mata-mata lainnya menyatakan "kepercayaan yang lebih rendah."[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment