0
Friday 11 September 2020 - 20:10
Kesepakatan AS, Israel dan UEA:

Netanyahu Merubah Keputusan untuk Terbang dengan Pesawat Pribadi ke AS

Story Code : 885635
Benjamin Netanyahu during a press conference on coronavirus at his office in Al-Quds.jpg
Benjamin Netanyahu during a press conference on coronavirus at his office in Al-Quds.jpg
"Untuk mencegah media mengalihkan perhatian dari perjanjian bersejarah dengan UEA dan mungkin juga dengan negara-negara Arab lainnya, perdana menteri akan terbang bersama delegasi di pesawat yang lebih luas, dengan pengaturan pemisahan yang ketat untuk menjaga kesehatannya," Kantor Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dimuat oleh Jerusalem Post.

Netanyahu telah disarankan oleh para profesional untuk terbang dengan pesawat terpisah karena kekhawatiran bahwa perdana menteri akan tertular virus corona dalam penerbangan tersebut, yang akan membawa lebih dari 70 orang, menurut pernyataan sebelumnya dari kantor tersebut.

Netanyahu sekarang akan terbang bersama delegasi UEA menggunakan El Al dalam perubahan keputusan menit terakhir lainnya, karena delegasi tersebut awalnya akan terbang bersama Israir.
 
Ini muncul di latar belakang kritik terhadap keputusan untuk mengizinkan Israir terbang, Channel 13 melaporkan.

"Kami menghentikan penerbangan demi perdamaian," kata Uri Sirkis, CEO Israir.

"Seorang perdana menteri yang memilih untuk menerbangkan pesawat perusahaan asing selama krisis terbesar dalam sejarah El Al sedang meludahi 6.500 karyawan El Al yang duduk di rumah," kata komite pekerja El Al pagi ini.

Kesepakatan untuk menormalisasi hubungan antara entitas Zionis dan UEA, yang dikenal sebagai Abraham Accord, akan ditandatangani pada 15 September.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment