0
Monday 14 September 2020 - 09:56
Gejolak Politik Zionis Israel:

Protes Berlangsung di Bandara Ben Gurion Israel Menjelang Keberangkatan Netanyahu ke AS

Story Code : 886079
Protest in Israel
Protest in Israel's Ben Gurion Airport Ahead of Netanyahu's Departure to US.jpg
Sebelumnya pada hari itu, Netanyahu mengumumkan penguncian nasional tiga minggu baru mulai Jumat (18/9) mendatang karena kebangkitan kasus virus korona.

"Netanyahu didakwa dalam beberapa kasus, tetapi dia memilih untuk mengunci negara selama tiga minggu - yang merupakan kegilaan - dan pergi ke Amerika Serikat," kata seorang peserta perempuan dalam protes itu.

Para pengunjuk rasa mengendarai mobil ke pintu masuk bandara untuk memblokir jalan menuju terminal keberangkatan. Beberapa dari mereka membawa bendera Israel dan plakat hitam, yang lain meneriakkan slogan seperti "Netanyahu adalah menteri kriminal" dan "Kami menuntut penyelidikan sekarang."

Pada 13 Agustus, Israel dan UEA setuju untuk menormalisasi hubungan, yang antara lain mengharuskan Zionis Israel menghentikan rencana pencaplokannya di Tepi Barat. Kesepakatan itu ditengahi oleh Amerika Serikat. Harapannya adalah negara-negara lain di kawasan itu akan mengikuti jejaknya.

Sebulan kemudian, pada 11 September, Raja Hamad bin Isa Al Khalifa dari Bahrain secara resmi menyetujui kesepakatan serupa dalam percakapan telepon trilateral dengan Presiden AS Donald Trump dan Netanyahu.

Upacara penandatanganan kedua perjanjian tersebut dijadwalkan berlangsung pada hari Selasa di Washington.

Netanyahu telah diperiksa secara bersamaan dalam beberapa kasus korupsi dan penyuapan selama beberapa tahun sekarang, alasan mengapa dia harus meninggalkan semua jabatan kementerian tetapi perdana menteri di tengah Zionis Israel mengalami krisis kekuatan politik yang berkepanjangan tahun lalu dengan tiga pemilihan umum dalam satu tahun.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment