0
Sunday 27 September 2020 - 02:12

Inggris Klaim Menyerang Dan 'Menghancurkan' Musuhnya Di Dunia Maya

Story Code : 888647
Inggris Klaim Menyerang Dan

Seorang perwira militer Inggris senior mengklaim pasukannya menghadapi 60 serangan cyber "signifikan" setiap hari, menyamakannya dengan "Blitz" modern.

Jenderal Sir Patrick Sanders, yang merupakan komandan Komando Strategis, mengklaim Kementerian Pertahanan (MoD) dan asetnya berada di bawah "serangan terus-menerus" di dunia maya.

Komando Strategis memainkan peran pemantauan dan pada tingkat yang lebih rendah koordinasi di lima layanan militer Inggris, terutama angkatan laut, udara dan darat klasik di samping layanan ruang angkasa dan perang dunia maya yang lebih baru.

Namun, bagian yang lebih menarik dari diskusi Jenderal Sanders tentang masalah perang dunia maya berpusat di sekitar klaimnya atas kemampuan ofensif Inggris di domain yang muncul ini.

Menurut Times dan Sky News (26 September), Sanders mengklaim Inggris telah mengembangkan senjata dunia maya untuk "mematikan, mengganggu dan bahkan menghancurkan" infrastruktur dan kemampuan kritis negara-bangsa yang menentang kebijakan luar negeri Inggris.

Jenderal Sanders mengakui bahwa personel militer bekerja erat dengan agen mata-mata sipil GCHQ (bermarkas di Cheltenham) dalam "operasi cyber ofensif dan defensif".

Meskipun Sanders tidak merinci jenis target apa yang dapat diserang, umumnya dipahami bahwa "infrastruktur kritis" mencakup jaringan listrik, menara komunikasi, dan bagian lain dari persediaan dan bangunan vital negara-bangsa.

Jenderal Sanders rupanya sedang memberi pengarahan kepada wartawan dari pangkalan dekat Bath yang menampung banyak pakar siber militer.

Menurut Sky News, fasilitas "keamanan tinggi" menampung "deretan komputer yang diawaki oleh spesialis militer dan dunia maya" dan bertugas melacak jutaan "peristiwa dunia maya" setiap tahun.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment