0
Wednesday 14 October 2020 - 13:49
MIliter Iran:

Panglima Angkatan Laut: Rantai Pertahanan Kuat Iran di Laut Lepas Siap Menangkal Ancaman

Story Code : 891962
Iranian Navy helicopter flying over the Sahand destroyer.jpg
Iranian Navy helicopter flying over the Sahand destroyer.jpg
"Kami memberi tahu musuh bahwa kami akan memberikan tanggapan atas setiap ancaman terhadap perairan dan kepentingan negara kami," kata Wakil Komandan Angkatan Laut Iran untuk Koordinasi Laksamana Muda Hamzeh Ali Kaviani pada hari Selasa (13/10) dalam upacara untuk menyambut armada kapal perang ke-69 di selatan kota pelabuhan Bandar Abbas di Iran.

Dia menambahkan bahwa angkatan laut negara akan terus mempertahankan kehadiran yang konstan dan kuat di laut lepas untuk menjaga kepentingan nasional yang bebas dari ketergantungan pada negara lain.

"Salah satu fitur penting dari armada kapal perang ini adalah kembalinya kapal perusak buatan Iran, Sahand, [ke negara] yang berlabuh di pelabuhan Bandar Abbas setelah hampir 70 hari pelayaran," kata Kaviani.

Dia menekankan bahwa kembalinya Sahand yang sukses adalah tanggapan yang kuat kepada mereka yang mengklaim bahwa Iran tidak memiliki kemampuan untuk membangun kapal perusak.

Komandan tersebut mengatakan kemampuan angkatan laut Iran jauh melampaui pembuatan kapal perusak.

Iran, pada 2018, meluncurkan kapal militer paling canggihnya, Sahand, yang memiliki properti siluman yang dapat menghindari radar dan dapat mempertahankan pelayaran yang berlangsung selama lima bulan tanpa pasokan kembali.

Kapal ini memiliki dek penerbangan untuk helikopter, peluncur torpedo, senjata anti-pesawat dan anti-kapal, rudal permukaan-ke-permukaan dan permukaan-ke-udara serta kemampuan peperangan elektronik.

Sahand adalah fregat kelas Mowj ketiga yang dibangun oleh Iran setelah Jamaran dan Damavand, tetapi kemampuan operasional dan ukurannya yang ditingkatkan membuatnya dua kali lebih kuat dalam hal fitur ofensif dan defensif.

Armada ke-69 kapal perang Angkatan Laut Iran, yang terdiri dari kapal perusak Sahand dan kapal perang logistik Bandar Abbas, mengakhiri misi 67 hari dan kembali ke negara itu setelah menempuh total 7.888 mil laut selama perjalanan luar negeri dan melacak lebih dari 700 kapal, 36 di antaranya adalah kapal tanker dan kapal komersial Iran.

Angkatan Laut Iran juga mengirimkan armada ke-70 kapal perangnya, yang terdiri dari kapal perang logistik Lavan dan kapal perusak Sabalan, ke perairan internasional untuk menjaga keamanan.

Selama beberapa tahun terakhir, Angkatan Laut Iran telah meningkatkan kehadirannya di laut lepas untuk menjaga rute angkatan laut dan memberikan keamanan bagi kapal dagang dan tanker.

Iran telah berulang kali meyakinkan negara-negara lain bahwa militernya mungkin tidak menimbulkan ancaman bagi negara-negara lain, bersikeras bahwa doktrin pertahanan negara tersebut sepenuhnya didasarkan pada pencegahan.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment