0
Wednesday 14 October 2020 - 14:05
AS dan Gejolak Irak:

Kata'ib Hezbollah: Semua Senjata Harus Diarahkan ke Posisi AS di Irak

Story Code : 891967
Iraq’s Kata’ib Hezbollah forces deploying to a region for counter-terrorism operations.jpg
Iraq’s Kata’ib Hezbollah forces deploying to a region for counter-terrorism operations.jpg
Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa (13/10), Abu Ali al-Askari, seorang komandan senior Kata'ib Hizbullah, mengatakan bahwa kelompok perlawanan siap untuk melanjutkan perlawanan bersenjata terhadap berlanjutnya kehadiran militer AS di Irak.

Pernyataan itu meminta pasukan perlawanan untuk terus mengidentifikasi, mengerahkan, dan membidik secara langsung dan tidak langsung kepentingan musuh dan pangkalan serta peralatan militernya, baik di darat atau yang melanggar wilayah udara Irak.

Askari meminta pasukan Irak dalam keadaan kesiapan maksimal sehingga tidak ada yang tersisa dari musuh, jika diperlukan, dan satu-satunya yang bisa menyelamatkan mereka adalah gerakan politik yang mengarah pada jadwal penarikan pasukan Amerika. dari Iraq.

Pejabat keamanan Irak selanjutnya mendesak para pejuang perlawanan untuk mengawasi delegasi Zionis Israel yang terus-menerus mengunjungi beberapa pangkalan AS di Irak.

Dia mengatakan bahwa kelompok perlawanan harus menyiapkan laporan harian untuk memberi tahu orang-orang Irak tentang intrusi Israel-Amerika di wilayah udara Irak.

Laporan mingguan juga harus disiapkan untuk mengungkapkan aktivitas sabotase dari musuh Amerika dan layanan mata-matanya dan untuk mengungkapkan jumlah sebenarnya dari pasukan AS, senjata dan pergerakan mereka, tambahnya.

Askari menunjuk pada pernyataan sebelumnya oleh kelompok perlawanan Irak, yang mengumumkan penghentian operasi militer terhadap AS dan pasukan asing di Irak untuk memungkinkan mereka meninggalkan negara Arab, menekankan bahwa "kesempatan bersyarat" yang diberikan kepada musuh akan berakhir tanpa dapat disangkal.

Dalam pernyataan bersama pada hari Sabtu (10/10), kelompok perlawanan Irak menyetujui gencatan senjata bersyarat bagi pasukan Amerika yang hadir di Irak, mengatakan mereka akan menghentikan operasi militer mereka terhadap pasukan AS, termasuk serangan roket, asalkan Washington tidak bertahan dalam mempertahankan kehadiran mereka di Irak.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment