0
Monday 19 October 2020 - 13:05
Persenjataan Iran:

Menhan: Iran Berencana Menjual Lebih Banyak Senjata daripada Impor setelah Embargo Dicabut

Story Code : 892832
Iranians visit a weaponry and military equipment exhibition in the capital Tehran.jpg
Iranians visit a weaponry and military equipment exhibition in the capital Tehran.jpg
Menteri Pertahanan Iran Mohammad Amir Khatami mengatakan bahwa dengan pencabutan embargo senjata, Teheran berencana untuk menjual lebih banyak produk militer daripada membelinya.

Dia juga mencatat prestasi Iran di bidang militer, meskipun negara itu sedang dalam sanksi. Menurut menteri, "musuh mengakui" bahwa Iran adalah "kekuatan rudal" yang menarik perhatian ke dirinya sendiri, dan juga "salah satu dari lima pemimpin" di seluruh dunia dalam pembuatan drone.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyatakan bahwa Washington siap untuk mengenakan sanksi kepada individu atau entitas mana pun yang berkontribusi pada pasokan atau penjualan senjata dengan Iran.

Sehari sebelumnya, Iran menyatakan bahwa embargo senjata Dewan Keamanan PBB terhadap Tehran tidak lagi berlaku dan tangannya dilepaskan dalam mendikte pergerakan persenjataan di atas perbatasannya.

Pada 2015, Iran menandatangani JCPOA dengan China, Prancis, Jerman, Rusia, Inggris, Amerika Serikat, Jerman, dan Uni Eropa. Itu mengharuskan Iran untuk mengurangi program nuklirnya dan sangat menurunkan cadangan uraniumnya dengan imbalan keringanan sanksi, termasuk mencabut embargo senjata lima tahun setelah kesepakatan itu diadopsi. Pada tahun 2018, Amerika Serikat meninggalkan sikap damai terhadap Iran, menarik diri dari JCPOA dan menerapkan kebijakan garis keras terhadap Teheran.

Awal tahun ini, AS mencoba berkampanye untuk pemulihan sanksi internasional terhadap Iran, khususnya, perpanjangan embargo senjata, tetapi semua rancangan resolusinya akhirnya ditolak.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment