0
Monday 23 November 2020 - 03:04

Saudi Memohon Peran Dalam Kemungkinan Pembicaraan Dengan Iran

Story Code : 899382
Saudi Memohon Peran Dalam Kemungkinan Pembicaraan Dengan Iran

Mengulangi tuduhan tak berdasar terhadap Iran, menteri luar negeri Arab Saudi mengatakan bahwa Riyadh harus menjadi bagian dari pembicaraan di masa depan.

Faisal bin Farhan Al-Saud mengatakan kepada CNBC bahwa Arab Saudi harus menjadi bagian dari negosiasi potensial antara pemerintahan AS yang akan datang dan Iran mengenai kesepakatan nuklir baru.

Dia mengatakan Riyadh berusaha untuk bermitra dengan pemerintah AS pada perjanjian baru yang potensial, yang tidak hanya akan membatasi aktivitas nuklir Iran tetapi juga berusaha untuk mengatasi aktivitas regionalnya.

Memuji tindakan hawkish Presiden AS Donald Trump terhadap Iran, diplomat Saudi itu mengatakan kesepakatan seperti itu dapat diberi label "JCPOA ++."

JCPOA, atau Joint Comprehensive Plan of Action, adalah perjanjian 2015 antara Iran dan kekuatan dunia yang membatasi ambisi nuklir negara dengan imbalan pencabutan sanksi. Perjanjian asli ditandatangani oleh lima anggota tetap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa - China, Prancis, Rusia, Inggris Raya, dan AS, ditambah Jerman.

Trump secara sepihak menarik Amerika Serikat dari JCPOA pada tahun 2018, menyebutnya sebagai "kesepakatan terburuk dalam sejarah." Sejak itu, pemerintahannya telah memicu terorisme ekonomi terhadap bangsa Iran.

Perjanjian semacam itu dapat melangkah lebih jauh, klaim Al-Saud, dengan mengatakan bahwa kesepakatan "JCPOA ++" juga dapat berupaya untuk mengatasi program rudal balistik Iran dan program senjata lainnya.

Sementara Iran selalu menegaskan kembali sifat defensif kekuatan militernya, dan pendirian prinsip negaranya adalah bahwa kekuatan misilnya tidak dapat dinegosiasikan.(IT/TGM)
 
Artikel Terkait
Comment