0
Friday 1 January 2021 - 11:47
China - AS:

China 'Siap Menanggapi Semua Ancaman' setelah AS mMengirim 2 Kapal Perang melalui Selat Taiwan

Story Code : 907309
Members of China
Members of China's navy.JPG
USS John S. McCain dan USS Curtis Wilbur melakukan "transit rutin Selat Taiwan" pada 31 Desember, kata Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan, mengklaim latihan tersebut sesuai dengan hukum internasional.
 
Tapi latihan itu disambut dengan kemarahan dari Beijing, dengan Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan selama jumpa pers reguler: "Kapal perang AS telah berulang kali memamerkan kehebatan mereka di Selat Taiwan, memprovokasi dan menimbulkan masalah."
 
Dia menuduh AS "mengirimkan sinyal yang salah" kepada pasukan kemerdekaan Taiwan dan "secara serius membahayakan perdamaian," menambahkan bahwa China akan tetap waspada, "siap untuk menanggapi semua ancaman dan provokasi."
 
Kata-katanya muncul setelah Beijing mengutuk undang-undang AS yang mendukung Tibet dan Taiwan pada hari Senin, serta seruan Kedutaan Besar AS untuk pembebasan 12 aktivis Hong Kong, yang ditahan oleh otoritas China saat mereka mencoba melarikan diri ke Taiwan.
 
Kurang dari dua minggu lalu, Beijing mengirim kapal induk Shandongnya melalui Selat Taiwan, dikawal oleh enam kapal perang dan delapan pesawat, sebagai tanggapan nyata terhadap pergerakan kapal perusak Angkatan Laut AS, USS Mustin, yang telah berlayar melalui jalur air sehari sebelumnya.
 
AS sebelumnya memancing kemarahan China dengan menjual jet tempur dan rudal anti-kapal ke negara pulau Taiwan, yang dipandang Beijing sebagai wilayah China yang suatu hari akan bergabung kembali dengan China daratan.
 
Taiwan adalah salah satu dari sejumlah titik api yang telah menyaksikan ketegangan meningkat antara AS dan China di bawah pemerintahan Trump, sementara kedua negara juga berdebat tentang masalah perdagangan, tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, dan pandemi Covid-19.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment