0
Friday 8 January 2021 - 11:36
AS - Saudi Arabia:

Biden Perlu Mengingat ‘Teman’ Apa Arab Saudi Itu Sebenarnya

Story Code : 908808
King Salman and Crown Prince Mohammed Bin Salman.jpg
King Salman and Crown Prince Mohammed Bin Salman.jpg
Rusia dan presidennya, Vladimir Putin, akan dimintai pertanggungjawaban.
 
Kebijakan luar negeri AS akan lebih cerdas, tidak mudah berubah, dan lebih mempertimbangkan sekutu Washington. Namun, beberapa janji lebih penting daripada yang lain.
 
Dan jika ada satu gagasan yang harus dilakukan oleh presiden terpilih saat dia mempersiapkan Hari Pelantikan pada 20 Januari, itu adalah kebutuhan mutlak untuk mereformasi hubungan strategis Washington dengan Arab Saudi.
 
Tidak seperti banyak rekannya, Biden relatif skeptis terhadap kerajaan selama karirnya yang panjang.
 
Ketika dia menjadi senator dan anggota berpengaruh dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat, dia sering menunjukkan dalam pidato di lantai dan wawancara media bahwa Arab Saudi bukanlah teman berpakaian besi Amerika Serikat dan lebih kepada mitra kenyamanan.
 
Selama wawancara tahun 2004 dengan PBS, Biden mempertanyakan apakah Amerika Serikat mendapatkan sesuatu dari hubungan bilateral dengan Riyadh, sebuah pernyataan yang dianggap sesat pada saat itu.
 
Tapi betapapun tidak populernya kata-kata itu, itu adalah pengamatan yang cerdik: Apa, tepatnya, yang didapat Washington dengan memberikan bantuan khusus kepada monarki Saudi? Keengganan Biden terhadap kerajaan tidak berkurang seiring bertambahnya usia - jika ada, perasaan itu telah mengeras.
 
Pada satu titik selama kampanye presiden 2020, Biden secara terbuka menyebut Arab Saudi sebagai "paria," istilah yang biasanya diperuntukkan bagi orang-orang seperti Kim Jong-un dari Korea Utara atau Nicolas Maduro dari Venezuela.
 
Penilaian Biden tidak diragukan lagi didorong oleh arah yang diambil Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman terhadap monarki, jalur yang mencakup pembunuhan jurnalis yang disetujui negara, kesalahan agresif dan kikuk di luar negeri, dan penciptaan bencana kemanusiaan terburuk di dunia saat ini.
 
Melepaskan pernyataan sulit, tentu saja, adalah satu hal. Mengikuti pernyataan itu dengan tindakan nyata adalah hal yang sama sekali berbeda.
 
Pemerintahan Biden harus mendekati kebijakannya tentang Arab Saudi dengan mempertimbangkan tiga elemen utama.
 
Pertama, Gedung Putih Biden tidak akan dapat menilai kembali hubungan AS-Saudi jika tidak dimulai dengan garis dasar yang akurat.
 
Dalam hal ini, Arab Saudi lebih membutuhkan Amerika Serikat daripada Amerika Serikat membutuhkan Arab Saudi.
 
Ini sering diabaikan di Washington, yang cenderung memandang kerajaan seolah-olah dunia masih di abad ke-20.
 
Ya, Arab Saudi adalah produsen minyak mentah terbesar kedua di dunia, tetapi impor minyak AS dari Teluk Persia telah menurun hampir 70% selama dekade terakhir karena AS menjadi lebih tidak bergantung pada energi.
 
Berbeda dengan Perang Dingin, ketika dominasi Soviet atas pasokan minyak Timur Tengah sangat dipikirkan para pembuat kebijakan AS, tidak ada kekuatan saat ini - regional atau lainnya - yang hampir mencapai status hegemon pembuat pasar minyak.
 
Ini termasuk China yang lebih tegas, yang meskipun mengandalkan Teluk Persia untuk 47% pasokan minyaknya menyaksikan dengan gembira ketika Washington macet di Timur Tengah.
 
Kesimpulan Beijing: Kehadiran militer permanen di wilayah tersebut adalah upaya yang mahal.
 
Kedua, pemerintahan Biden harus memandang hubungan AS-Saudi sebagaimana adanya: Pengaturan pragmatis yang asal-usulnya terjadi pada waktu yang sangat berbeda, di dunia yang sangat berbeda dengan keadaan yang sangat berbeda.
 
Sementara Washington dan Riyadh memiliki hubungan yang relatif baik sejak Presiden Franklin Roosevelt dan Raja Saudi Abdulaziz al-Saud bertemu di USS Quincy pada hari-hari penutupan Perang Dunia II, penting untuk diingat bahwa tidak ada aliansi formal antara kedua negara.
 
AS tidak berkewajiban untuk mempertahankan kerajaan jika terjadi serangan, Saudi juga tidak menikmati hak istimewa dukungan diplomatik atau militer AS tanpa syarat.
 
Percaya sebaliknya berarti memberi monarki hak veto atas kebijakan luar negeri AS.
 
Masalah apa pun di Timur Tengah, betapapun terlepas dari kepentingan keamanan AS, secara otomatis akan berubah menjadi masalah bagi Amerika Serikat.
 
Ketiga dan terakhir, penting bagi Biden dan tim kebijakan luar negerinya untuk menyadari betapa berbedanya kepentingan AS dan Saudi sebenarnya.
 
Bagi kerajaan, Iran adalah musuh regional yang berusaha melemahkan pengaruh Saudi.
 
Namun bagi Washington, Iran adalah gangguan kelas tiga yang pengaruh ekonomi, militer, dan diplomatiknya dapat dikelola.
 
Arab Saudi berharap dapat meningkatkan pengaruhnya ke titik di mana dia berubah menjadi kekuatan abadi Timur Tengah.
 
AS, sebaliknya, tidak berkepentingan untuk mempertimbangan atau memilih pemenang dan pecundang, yang akan merusak keseimbangan kekuatan dan menyeret militer AS lebih jauh ke dalam perselisihan internal kawasan.
 
Mempertahankan ketiga prinsip ini akan membantu Biden menavigasi hubungan AS-Saudi yang sangat membutuhkan penilaian ulang.
 
Washington tidak berutang apa pun kepada Arab Saudi - tentu saja bukan penjualan bom pintar senilai ratusan juta, peralatan militer ofensif senilai puluhan miliar dolar, atau keterlibatan AS dalam bencana yang dibuat oleh Riyadh sendiri.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment