0
Sunday 10 January 2021 - 18:35
AS, Eropa dan Kesepakatan N Iran - P5+1:

Anggota Parlemen: Iran Akan Mengusir Pengawas Nuklir PBB Kecuali Sanksi AS Dicabut pada Februari

Story Code : 909310
Iranian nuclear reactor.png
Iranian nuclear reactor.png
Parlemen Iran telah memperingatkan bahwa Republik Islam akan mengusir pengawas Badan Energi Atom Internasional (IAEA) dari situs nuklirnya jika sanksi AS terhadap Tehran tidak dihentikan.
 
"Menurut undang-undang, jika Amerika tidak mencabut sanksi keuangan, perbankan, dan minyak pada 21 Februari, kami pasti akan mengeluarkan inspektur IAEA dari negara itu dan pasti akan mengakhiri implementasi sukarela dari Protokol Tambahan", kata anggota parlemen Iran Ahmad Amirabadi Farahani.
 
Dalam gambar file 9 April 2009 ini, teknisi Iran bekerja di fasilitas baru yang memproduksi bahan bakar uranium untuk reaktor nuklir air berat yang direncanakan, tepat di luar kota Isfahan, 255 mil (410 kilometer) di selatan ibukota Tehran.
 
Iran tertinggal dalam melengkapi bunker dengan mesin yang memperkaya uranium ke tingkat yang dapat diubah dengan cepat untuk mempersenjatai hulu ledak nuklir dan sekarang mengatakan akan memproduksi lebih sedikit di lokasi tersebut daripada yang direncanakan, kata para diplomat kepada The Associated Press.
 
Keputusan itu diambil sesuai dengan "Langkah Strategis untuk Penghapusan Sanksi", yang diadopsi oleh parlemen pada November untuk mengintensifkan kegiatan dalam penelitian nuklir menyusul pembunuhan fisikawan nuklir terkemuka Iran Mohsen Fakhrizadeh.
 
Iran secara bertahap menangguhkan kewajibannya berdasarkan kesepakatan nuklir 2015 setelah Washington memutuskan untuk meninggalkannya pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi terhadap Teheran.
 
Otoritas Iran mendesak penandatangan Eropa untuk kesepakatan nuklir untuk melindungi negara mereka dari sanksi sepihak Amerika, sementara AS dan Zionis Israel menuduh Republik Islam berusaha membuat senjata nuklir.
 
Pada saat yang sama, Iran menekankan akan mematuhi kesepakatan 2015 jika sanksi dicabut.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment