0
Sunday 17 January 2021 - 11:38
Gejolak Politik AS:

Pensiunan Jenderal ‘Bintang Empat’ Angkatan Darat AS Samakan Pengunjuk rasa 'Radikal' Pro-Trump seperti Al-Qaeda

Story Code : 910661
United States Capitol Building, stormed by a group of Trump-supporters.jpg
United States Capitol Building, stormed by a group of Trump-supporters.jpg
Awal bulan ini, Gedung Capitol Amerika Serikat diserbu oleh sekelompok pendukung Trump, yang percaya klaim presiden yang akan keluar bahwa pemilihan November 2020 dicuri dengan cara curang.
 
McChrystal, yang sebelumnya memimpin pasukan AS di Afghanistan, mengemukakan kesamaan khusus antara kebangkitan kelompok teroris Islam dan mereka yang menyerbu Capitol AS pekan lalu, serangan kekerasan yang menewaskan lima orang.
 
Berbicara kepada Yahoo News pada hari Sabtu (16/1), McChrystal mencatat bahwa Trump telah "melegitimasi" meningkatnya radikalisme basisnya dengan apa yang disebut slogan Stop the Steal.
 
Panglima tertinggi militer memperingatkan bahwa "jalinan sesuatu yang sangat berbahaya telah ditenun" dan AS akan merasakan dampaknya lama setelah Trump meninggalkan jabatannya.
 
McChrystal menambahkan bahwa serangan domestik baru-baru ini mengingatkannya pada organisasi teroris yang sedang berkembang.
 
"Saya melihat dinamika serupa dalam evolusi al-Qaida di Irak, di mana seluruh generasi pemuda Arab yang marah dengan prospek yang sangat buruk mengikuti seorang pemimpin yang kuat yang berjanji akan membawa mereka kembali ke tempat yang lebih baik, dan dia memimpin mereka dengan menggunakan ideologi yang membenarkan kekerasan mereka ", McChrystal mengatakan kepada Yahoo News. "Ini sekarang terjadi di Amerika".
 
Jenderal bintang empat, yang sebagian besar berjasa mengawasi serangan udara yang menewaskan pemimpin Al-Qaidah Irak Musab al-Zarqawi, membandingkan klaim bahwa pemilihan November 2020 dicuri dengan mitos 'Penyebab Hilang' yang diadopsi oleh pengikut Tentara Konfederasi setelah kekalahan mereka dalam Perang Saudara Amerika.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment