0
Sunday 21 February 2021 - 10:37
AS, E3 dan Kesepakatan N Iran-P5+1:

Utusan Iran untuk PBB: AS Kembali ke JCPOA 'Tidak Berguna' jika Sanksi Tidak Dicabut

Story Code : 917487
UN headquarters.jpeg
UN headquarters.jpeg
Sementara Amerika Serikat baru-baru ini mengisyaratkan akan kembali ke Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA), tidak ada langkah nyata yang telah diambil oleh Washington.
 
Menurut Takht Ravanchi, Washington memberlakukan tiga jenis sanksi terhadap negaranya, dan jika salah satunya tidak dicabut, AS kembali ke Rencana Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA) yang ditinggalkan mantan Presiden Donald Trump pada 2018, akan menjadi tidak berguna.
 
Sebelumnya, AS mengumumkan minatnya dalam negosiasi dengan Iran di bawah naungan UE dan dengan partisipasi "enam" mediator internasional, termasuk Moskow dan Beijing. Pada saat yang sama, Gedung Putih mengatakan tidak memiliki rencana untuk meringankan sanksi yang dijatuhkan pada Iran menjelang pembicaraan yang diantisipasi.
 
Takht Ravanchi mengatakan bahwa janji-janji itu seharusnya tidak hanya tetap di atas kertas, tetapi didukung dengan jaminan yang sebenarnya: “Cukup mengatakan bahwa 'Saya siap untuk kembali ke JCPOA atau bahwa saya telah kembali' tetapi sanksi tidak dicabut dalam tindakan, itu akan tak berguna."
 
“Jika diumumkan sanksi minyak Iran dicabut, harus dibarengi dengan jaminan, sehingga tidak ada masalah dalam menjual minyak dan pembeli dapat dengan mudah mentransfer uang ke Iran melalui sistem perbankan internasional,” imbuhnya sebagai sebuah contoh.
 
Diplomat itu juga mengecam para pemimpin Eropa, yang “menyuruh kami menunggu, dan bahwa mereka akan memberi kompensasi. Tapi mereka bahkan gagal memenuhi kewajiban mereka sendiri. "
 
Para pejabat Iran telah berulang kali menunjukkan terserah Amerika Serikat untuk kembali ke kesepakatan Iran karena mantan Presiden Trump yang menarik diri dari perjanjian tersebut, juga menuduh E3 gagal memenuhi komitmen mereka sendiri.
 
Menanggapi pernyataan Washington tentang konsultasi tersebut, Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif kembali meminta Amerika Serikat untuk mencabut sanksi anti-Iran.
“Alih-alih menyesatkan & menempatkan [tanggung jawab] pada Iran, E3 / EU harus mematuhi komitmen [mereka] sendiri & menuntut diakhirinya warisan Trump tentang #EconomicTerrorism against Iran. Langkah-langkah perbaikan kami adalah tanggapan terhadap pelanggaran AS / E3. Hapus penyebabnya jika Anda takut efeknya,” tweet Zarif.
 
Donald Trump menarik AS keluar dari JCPOA pada 2018, menjatuhkan sanksi keras terhadap Tehran di bawah apa yang disebut kampanye "tekanan maksimum".
Sebagai tanggapan, Tehran mulai secara bertahap mengurangi pemenuhan komitmennya berdasarkan kesepakatan.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment