0
Tuesday 23 February 2021 - 22:49

Komandan Iran Memperingatkan Sekutu Arab Dan AS Atas Pembunuhan Soleimani

Story Code : 917981
Komandan Iran Memperingatkan Sekutu Arab Dan AS Atas Pembunuhan Soleimani

Seorang pejabat tinggi militer Iran mengatakan negara-negara kawasan yang telah membantu AS dengan pembunuhan Jenderal Soleimani harus dimintai pertanggungjawaban.

"Seorang tamu asing melakukan perjalanan ke Irak, membawa pesan sebagai tanggapan atas pesan Arab Saudi dan Perdana Menteri Irak," Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran Mayjen Bagheri mengatakan pada upacara lokal di Teheran pada hari Selasa, merujuk pada kunjungan Martir Soleimani ke Bagdad. Komandan tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang pesan tersebut.

Jenderal Soleimani "memasuki Irak dengan pesawat sipil secara eksplisit," tambah Mayor Jenderal.

Pasukan teroris AS menargetkan Soleimani bukan dengan bom biasa tetapi dengan bom yang telah dirancang untuk kendaraan lapis baja, tambah Bagheri. “Bom yang menghantam mobil Jenderal Soleimani ini dapat menyusup sejauh 30 cm ke dalam baja. Mereka menggunakan bom seperti itu dan melakukan kejahatan seperti itu untuk membongkar tubuh mereka. "

Tokoh militer Iran juga mengatakan bahwa negara-negara seperti Qatar, Kuwait, dan Arab Saudi akan dimintai pertanggungjawaban atas pembunuhan Jenderal Soleimani.

"Siapa yang melakukan ini? Amerika seperti yang telah mereka umumkan. Siapa yang telah membantu AS? Pangkalan di Arab Saudi, Qatar, UEA, dan Bahrain telah memberikan bantuan intelijen. Pesawat lepas landas dari pangkalan militer Kuwait, Yordania, dan Irak dan menargetkan mobil Jenderal Soleimani. "

Semua negara ini harus dimintai pertanggungjawaban, katanya. "Kami akan memberikan masing-masing negara ini dokumen sehingga mereka tidak dapat menyangkal keterlibatan langsung mereka dalam kejahatan ini."

Pada 3 Januari 2020, serangan drone AS di dekat Bandara Internasional Baghdad membunuh Jenderal Soleimani, mantan komandan Pasukan Quds dari Garda Revolusi Islam Iran. Serangan - yang juga menewaskan al-Muhandis, orang kedua dalam komando kelompok anti-teror Unit Mobilisasi Populer (PMU) Irak, bersama dengan beberapa lainnya - terjadi ketika Jenderal Soleimani sedang dalam kunjungan resmi ke ibu kota Irak.(IT/TGM)
Artikel Terkait
Comment