0
Friday 26 February 2021 - 20:37
AS dan Gejolak Suriah:

Lavrov: Rusia Memiliki Informasi bahwa AS Berencana Akan Tetap di Suriah Selamanya, Menghancurkan Negara Itu

Story Code : 918503
US-led forces in Syria
US-led forces in Syria's Deir Ezzor.jpeg
Selama bulan pertama menjabat, pemerintahan Biden tidak membatalkan kebijakan pendahulunya yang menempatkan pasukan di timur laut Suriah untuk "menjaga minyak".
 
Pada hari Kamis (25/2), Gedung Putih menyetujui serangan udara terhadap pangkalan kelompok milisi Irak yang bersekutu dengan Baghdad di Suriah timur menyusul serangan terhadap AS dan pasukan koalisi di Irak.
 
"Kami baru-baru ini menerima informasi yang berbeda dari berbagai sumber. Kami tidak dapat memastikannya untuk saat ini, dan ingin bertanya kepada Amerika tentang hal ini secara langsung. Seharusnya, mereka membuat keputusan untuk tidak pernah meninggalkan Suriah, bahkan sampai menghancurkan negara ini," Lavrov mengatakan, berbicara kepada wartawan pada konferensi pers bersama Menteri Luar Negeri Afghanistan Mohammad Hanif Atmar pada hari Jumat (26/2).
 
Mengomentari serangan udara AS Kamis (25/2) malam terhadap pangkalan milisi "yang didukung Iran" di Suriah timur, menteri luar negeri mengatakan bahwa pihak AS hanya memberikan peringatan beberapa menit kepada militer Rusia sebelum melakukan serangan.
 
"Militer kami diperingatkan empat atau lima menit sebelumnya. Tentu saja, bahkan jika kita berbicara tentang dekonflik, seperti kebiasaan dalam hubungan antara personel militer Rusia dan AS, ini bukan apa-apa. Ini semacam pemberitahuan ketika pemogokan itu dilakukan. sudah dilakukan," kata Lavrov.
 
Selain kekhawatiran militer, diplomat Rusia juga menyarankan bahwa tidak mungkin untuk mempertimbangkan serangan secara terpisah "dari fakta bahwa AS hadir di wilayah Suriah secara ilegal, yang melanggar semua norma hukum internasional, termasuk Resolusi Dewan Keamanan tentang rekonsiliasi di Republik Suriah Arab.."
 
Lavrov kemudian mengecam Washington atas upayanya untuk menekan negara lain untuk mencegah pengiriman bantuan kemanusiaan ke Suriah, dan upaya untuk menghalangi upaya rekonstruksi.
 
"Mereka terus memainkan kartu separatisme. Mereka terus memblokir, menggunakan tuas tekanan mereka pada negara lain, pasokan apa pun bahkan bantuan kemanusiaan, belum lagi peralatan dan bahan yang diperlukan untuk memulihkan ekonomi di wilayah yang dikuasai oleh pemerintah, dan dengan segala cara yang mungkin memaksa sekutu mereka untuk berinvestasi di wilayah di luar kendali Damaskus," katanya.
 
"Pada saat yang sama, mereka secara ilegal mengeksploitasi sumber daya hidrokarbon Suriah." Pasar Na'oura bersejarah di kota Homs saat ini sedang dipugar. Souk Na'oura terdiri dari 504 toko. Dari jumlah tersebut, 134 telah dipulihkan dan 100 lainnya akan menjalani pemulihan. Pekerjaan juga sedang dilakukan untuk memulihkan penerangan, trotoar, air, dan listrik.
 
Menteri luar negeri menekankan bahwa selain saluran dekonflik militer-ke-militer, Moskow menganggap "sangat penting" untuk melanjutkan kontak Rusia-AS di Suriah pada tingkat politik-diplomatik.
 
“Kami berharap pemerintahan baru segera membentuk tim untuk tujuan ini,” katanya.
 
Serangan Suriah
 
Pemerintah Biden melakukan serangan udara pertamanya terhadap wilayah Suriah pada Kamis (25/2) malam, mengklaim bahwa serangan itu menargetkan pasukan milisi "yang didukung Iran" yang disalahkan Washington atas serentetan serangan terhadap pasukan pimpinan AS di negara tetangga Irak, termasuk serangan roket 15 Februari di pangkalan udara AS di Erbil, Irak.
 
Pesawat-pesawat tempur AS dikatakan telah menyerang beberapa fasilitas yang digunakan oleh kelompok milisi Syiah, termasuk Kata'ib Hezbollah (jangan disamakan dengan pasukan milisi Lebanon) dan Kata'ib Sayyid al-Shuhada, dengan Pentagon memperkirakan bahwa "segelintir orang "terbunuh.
 
Kata'ib Hezbollah membantah terlibat dalam serangan Erbil, dengan kelompok yang tidak dikenal sebagai Saraya Awliya al-Dam mengaku bertanggung jawab.
 
Serangan pada hari Kamis mengingatkan pada serangan akhir 2019 pemerintahan Trump terhadap target Kata'ib Hezbollah di Suriah timur dan Irak barat, yang seolah-olah juga 'sebagai tanggapan' terhadap serangan roket di pangkalan AS di Irak utara oleh kelompok milisi.
 
Sebulan setelah serangan itu, militer dan intelijen Irak mengungkapkan bahwa kemungkinan jihadis, bukan Kata'ib Hezbollah, yang menyerang pangkalan AS.
 
Kata'ib Hezbollah adalah satu dari lusinan kelompok milisi Irak yang dibentuk pada tahun 2014 untuk membantu Baghdad dan sekutunya di AS dalam melakukan kerja keras untuk mendorong dan menghancurkan 'kekhalifahan' Daesh (ISIS).
 
Pijakan AS
 
AS mendirikan pijakan di Suriah selatan pada 2016, dan pasukan AS bergabung dengan sekutu Kurdi mereka dalam mendorong ISIS kembali ke timur negara itu antara 2016 dan 2017.
 
Setelah membangun kendali atas wilayah itu, Washington tidak mengizinkan mereka untuk diserahkan ke pemerintah Suriah, alih-alih membantu pasukan Kurdi mendirikan negara kualisi otonom di timur laut.
 
Suriah Timur Laut adalah tempat bagi sebagian besar sumber daya minyak dan gas negara itu.
 
Meski sederhana dibandingkan dengan beberapa tetangga shiekdom Teluk Persia, sumber daya ini cukup untuk memastikan swasembada energi negara dan mendapatkan pendapatan sederhana dari ekspor sebelum dimulainya perang pada tahun 2011.
 
Selama masa jabatannya sebagai presiden, Donald Trump menyatakan berulang kali media arus utama ngeri bahwa pasukan AS yang tersisa di Suriah berada di negara itu untuk "mengambil minyak."
 
Pemerintahan Biden berjalan mundur dari membuat komentar seperti itu, tetapi terus mengirim pasukan dan peralatan AS ke dan keluar dari Suriah timur laut, dan untuk membantu penyelundupan minyak Suriah ke luar negeri.
 
Intelijen militer Rusia memperkirakan bahwa militer AS, CIA, perusahaan minyak AS, dan sekutu Kurdi Washington mendapatkan sekitar $ 30 juta sebulan dari operasi ini.
 
Sebagai wakil presiden Barack Obama, Joe Biden membantu mengkoordinasikan peluncuran operasi Timber Sycamore, program senjata dan pelatihan rahasia yang dikelola CIA yang dimulai pada tahun 2012 untuk mengirimkan ribuan ton persenjataan dan bantuan miliaran dolar kepada 'pemberontak Suriah moderat' yang mana investigasi media AS yang kemudian mengungkap telah bersekutu dengan Daesh dan al-Qaeda.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment