0
Thursday 8 April 2021 - 08:39
AS dan Gejolak Irak:

Laporan: AS Setuju untuk Menarik 'Pasukan Tempur yang Tersisa' dari Irak

Story Code : 925928
US Air Force plane, background, lands at Ain al-Asad air base, in Anbar, Iraq.jpg
US Air Force plane, background, lands at Ain al-Asad air base, in Anbar, Iraq.jpg
"Pasukan AS berada di Irak atas undangan Pemerintah Irak untuk mendukung Pasukan Keamanan Irak (ISF) dalam perang mereka melawan ISIS," kata sebuah pernyataan bersama setelah "dialog strategis" antara Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan mitranya dari Irak Fuad Hussein pada hari Rabu (7/4).

“Berdasarkan peningkatan kapasitas ISF, kedua pihak menegaskan bahwa misi pasukan AS dan Koalisi kini telah dialihkan ke misi yang berfokus pada tugas pelatihan dan penasehat, sehingga memungkinkan untuk penempatan kembali pasukan tempur yang tersisa dari Irak, dengan waktu untuk dibentuk dalam pembicaraan teknis yang akan datang,” pernyataan itu menambahkan.
 
Hussein dan Blinken setuju untuk "melanjutkan koordinasi dan kerjasama keamanan bilateral" antara AS dan Irak dan menekankan dalam pernyataan bersama bahwa "pangkalan di mana AS dan personel Koalisi hadir adalah pangkalan Irak dan kehadiran mereka semata-mata untuk mendukung upaya Irak di perang melawan ISIS."
 
Negara Islam (IS, juga dikenal sebagai ISIS) menguasai sebagian besar Irak dan Suriah pada tahun 2014, mendorong AS untuk mengirim pasukan kembali ke Irak sebagai bagian dari Operation Inherent Resolve.
 
Meskipun wilayah terakhir yang diklaim oleh "kekhalifahan" ISIS telah dibebaskan pada Maret 2019 oleh milisi yang didukung AS di Suriah, Washington tetap mempertahankan pasukan tempur di wilayah tersebut dengan alasan kekhawatiran "kebangkitan".[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment