0
Thursday 29 April 2021 - 05:39
Invasi Saudi Arabia di Yaman:

MBS Akui Kekalahan: Negosiasi dengan Ansarullah, Hubungan Baik dengan Iran

Story Code : 929765
Mohammed bin Salman. Saudi Crown Prince.jpg
Mohammed bin Salman. Saudi Crown Prince.jpg
Dalam sebuah wawancara TV untuk memperingati ulang tahun kelima Visi 2030, MBS menggarisbawahi: “Tidak ada keraguan bahwa Houthi [Ansarullah] adalah orang Arab pada akhirnya, dan tidak dapat dihindari bahwa mereka harus bekerja dengan saudara-saudara mereka untuk akhiri konflik ini. "
 
“Kami berharap Houthi akan duduk di meja perundingan untuk mencapai solusi yang menjamin hak untuk semua,” tambahnya.
 
Sejalan dengan itu, MBS mencoba menyanjung Iran dengan mengatakan: "Kami berharap memiliki hubungan yang baik, kami ingin itu tumbuh dan berkembang."
 
Namun, dia mengklaim bahwa ketegangan dengan Iran disebabkan oleh “pengaruh negatif seperti program nuklir mereka, dukungan mereka untuk proksi regional mereka dan program rudal balistik mereka. Kami sedang bekerja dengan mitra kami untuk menemukan solusi untuk masalah ini. ”
 
Sementara itu, kerajaan Saudi mengaku memiliki perbedaan dengan pemerintah AS: “Seperti setiap keluarga, saudara laki-laki tidak setuju 100 persen dalam semua masalah dan hal. Ini serupa dengan pemerintahan."
 
"Ketika pemerintahan AS berubah, margin perbedaan dapat meningkat atau menurun tetapi kami setuju 90 persen dari kebijakan Presiden [Joe] Biden dan kami berharap untuk meningkatkannya dengan satu atau lain cara," kata MBS.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment