0
Thursday 6 May 2021 - 05:01
Hezbollah dan Perlawnan Palestina:

Sayyed Nasrallah Menyerukan Orang Israel untuk Meninggalkan Palestina: Masa Depan Kawasan yang Akan Ditentukan oleh Poros Perlawanan

Story Code : 931007
Hezbollah Secretary General Sayyed Hasan Nasrallah, Al-Quds bertambah dekat
Hezbollah Secretary General Sayyed Hasan Nasrallah, Al-Quds bertambah dekat
Menyampaikan pidato yang disiarkan televisi dalam konteks acara "Unified Platform" yang diselenggarakan oleh Jaringan Berita Al-Mayadin pan-Arab pada Hari Al-Quds, Sayyid Nasrallah menegaskan kembali komitmen perlawanan terhadap perjuangan Palestina dan menyerukan untuk mengungkapkan kesetiaan kepada Al-Quds dan Palestina dengan berani dan jujur.

Sayyid Nasrallah mencantumkan faktor-faktor positif yang menyertai Hari Al-Quds tahun ini, menyoroti pentingnya pemberontakan Al-Quds (Yerusalem) selama beberapa minggu terakhir ketika para pemuda Palestina yang berani menghadapi penindasan Zionis di tengah reaksi simultan dari Tepi Barat dan perhitungan dukungan militer dari Gaza.

“Gaza menghitung dukungan untuk pemberontakan Al-Quds adalah upaya untuk membuat formula baru. Ini adalah perkembangan penting di tangan kami. "

Peristiwa baru-baru ini menegaskan komitmen Palestina terhadap hak-hak mereka, menurut Sayyid Nasrallah yang menambahkan bahwa mereka mengekspresikan sikap ini dengan pemberontakan rakyat dan operasi militer.

Sayyid Nasrallah menggarisbawahi operasi heroik Palestina baru-baru ini melawan Zionis Israel di Nablus, menyoroti peran generasi baru dalam memperkuat semangat pengorbanan demi mencapai kemenangan akhir.

Pemimpin Hizbullah itu juga menyebut jatuhnya Trumpisme dan pilar-pilar Trump di kawasan serta "Kesepakatan Abad Ini" sebagai faktor utama yang membayangi Hari Al-Quds tahun ini.

Sayyid Nasrallah menekankan bahwa poros perlawanan telah muncul dengan kuat dan teguh menghadapi kapak-kapak regional yang berlawanan yang runtuh meskipun faktanya ia mengobarkan perang militer, keamanan, psikologis, dan ekonomi; kelaparan, pengepungan, penipuan, dan hasutan; dan mempromosikan kebohongan melalui ratusan saluran satelit dan 'pasukan elektronik'.

Sayyid Nasrallah menyoroti krisis politik, sosial dan moral yang mendalam di entitas Zionis, menambahkan bahwa kesepakatan normalisasi tidak akan pernah bisa melindungi pendudukan Zionis Israel.

Sayyid Nasrallah mendesak pemberian lebih banyak bantuan kepada rakyat Palestina dan perlawanan, menyerukan untuk memperkuat solidaritas poros perlawanan "yang akan menentukan masa depan kawasan".

Sayyid Nasrallah berbicara kepada orang Zionis Israel, "Berdasarkan agama serta latar belakang ideologis, nubuatan, dan pernyataan para rabi utama Anda, Anda tahu bahwa Zionis 'Israel' akan mencapai kehancurannya dalam waktu dekat."

Sayyid Nasrallah memperingatkan Zionis bahwa jika mereka tidak meninggalkan Palestina, mereka akan dikembalikan ke negara asalnya dengan kekerasan atau cara lain, menekankan bahwa Palestina adalah untuk Palestina dan orang-orang regional dengan semua afiliasi agama mereka, bukan untuk pemukim Zionis Israel, perampas dan penjajah.

Terakhir, Sayyid Nasrullah menyapa jiwa mantan Panglima Pasukan Quds IRGC, Martir Jenderal Qasem Suleimani, menekankan bahwa semangat, sidik jari, pemikiran strategis, keberadaan lapangan dan perannya dalam mendukung poros perlawanan di wilayah tersebut tidak akan pernah terlupakan.

Sayyid Nasrallah juga memuji orang-orang Palestina yang tertindas dan mujahid, termasuk pemuda Al-Quds, menekankan bahwa komitmen Palestina terhadap hak-hak mereka akan mencegah seluruh dunia untuk memberantas perjuangan Palestina.[IT/r] 
Artikel Terkait
Comment