0
Tuesday 11 May 2021 - 18:01
Iran dan Kesepakatan N Iran - P5+1:

Press TV: Tuntutan Berlebihan AS dan Penolakan untuk Mencabut Larangan Iran Mempersulit Pembicaraan Wina

Story Code : 932023
EU Delegation in Vienna, Austria
EU Delegation in Vienna, Austria
Press TV telah memperoleh informasi bahwa Amerika Serikat mempersulit pembicaraan Wina dengan bersikeras mempertahankan 500 sanksi anti-Iran yang termasuk dalam kesepakatan nuklir 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana  Komprehensif Aksi Bersama (JCPOA).

Desakan Washington untuk menjaga 500 orang dan organisasi ini di bawah sanksi akan mencegah Iran mendapatkan keuntungan dari hak ekonomi yang ditawarkan di bawah JCPOA. Itu juga akan menghalangi Iran untuk menormalisasi hubungan perdagangannya dengan seluruh dunia yang bertentangan dengan Pasal 29 dari kesepakatan itu, menurut informasi tersebut.

JCPOA telah berantakan sejak Mei 2018, ketika mantan presiden AS Donald Trump membatalkan kesepakatan itu dan memberlakukan kembali sanksi anti-Iran yang telah dicabut JCPOA.

Pemerintahan Trump juga memberikan sanksi tambahan pada Iran dengan dalih lain yang tidak terkait dengan kasus nuklir sebagai bagian dari kampanye "tekanan maksimum".

Menyusul satu tahun kesabaran strategis, Iran menggunakan hak hukumnya yang diatur dalam Pasal 26 JCPOA, yang memberi salah satu pihak hak untuk menangguhkan komitmen kontraknya jika ada ketidakpatuhan oleh penandatangan lainnya.

Sekarang, pemerintahan baru AS mengatakan ingin mengkompensasi kesalahan Trump dan bergabung kembali dengan kesepakatan itu, tetapi itu menunjukkan kecenderungan utama untuk mempertahankan beberapa sanksi sebagai alat tekanan.

Tehran bersikeras bahwa semua sanksi harus dicabut terlebih dahulu dengan cara yang dapat diverifikasi sebelum Republik Islam membatalkan langkah-langkah perbaikannya.

Sejak awal April, utusan dari Rusia, China, Jerman, Prancis, Inggris, dan Iran telah mengadakan beberapa putaran pembicaraan di Wina yang bertujuan untuk merevitalisasi JCPOA dan mengembalikan kepatuhan AS.

Delegasi AS juga berada di ibu kota Austria, tetapi tidak menghadiri diskusi karena Amerika Serikat bukan pihak JCPOA. [IT/r]
Artikel Terkait
Comment