QR CodeQR Code

Zionis Israel dan Invasi Saudi Arabia di Yaman:

Houthi Klaim Telah Menangkap Mata-mata Mossad, Janjikan Dokumenter Mengungkap Aktivitas Israel di Yaman

10 Jun 2021 14:46

IslamTimes - Milisi Syiah Yaman, yang telah memerangi koalisi negara-negara Teluk yang dipimpin oleh Arab Saudi selama lebih dari enam tahun sekarang, memiliki pendapat yang sangat buruk tentang Zionis Israel, dan telah mengancam akan menargetkan negara dan kapalnya menggunakan drone dan rudal jika diprovokasi.


Milisi Houthi Yaman telah menangkap "mata-mata Mossad" di Yaman dan akan memberikan rincian lebih lanjut tentang masalah ini dalam beberapa hari mendatang melalui siaran film dokumenter, juru bicara militer Houthi Brig. Jenderal Yahya Sare'e telah mengumumkan.

Dalam tweet pada hari Selasa (7/6), Sare'e berjanji bahwa film dokumenter itu akan "mengungkap melalui dokumen bagian dari intervensi Zionis Israel di negara kita, rencana mereka untuk menargetkan militer, dan rahasia lainnya terungkap untuk pertama kalinya."
لال الأيام القليلة المقبلة الفيلم الوثائقي اسوس الموساد اليمن الذي الوثائق ا التدخل الإسرائيلي لادنا ومخطط استهداف ال ا الالي لادنا استهداف ال ا pic.twitter.com/bHwhdhAdFD

— العميد (@army21ye) 8 Juni 2021
Film tersebut, yang diproduksi oleh "Departemen Bimbingan Moral" yang dipimpin oleh pemerintah de facto, dengan tepat berjudul "Mata-Mata Mossad di Yaman."

Tidak ada informasi lebih lanjut tentang dugaan mata-mata atau film yang diberikan.

Houthi, juga dikenal sebagai Ansar Allah (Pendukung Tuhan) telah lama menuduh Zionis Israel terlibat dalam serangan militer pimpinan Saudi yang diluncurkan terhadap mereka pada Maret 2015, dan tidak mengakui hak Negara Yahudi untuk eksis. Slogan milisi yang sering digembar-gemborkan mengandung dua elemen anti-Zionis Israel dan anti-Yahudi, berbunyi: “Tuhan Maha Besar, Mampus Amerika, Mampus Israel, Kutukan terhadap Yahudi, dan Kemenangan bagi Islam!”

Namun, pejabat Houthi kadang-kadang menyarankan bahwa referensi kepada orang Yahudi tidak harus dipahami secara harfiah, dan bahwa masalah milisi adalah dengan Zionisme, bukan orang Yahudi pada umumnya. Selain itu, beberapa anggota komunitas kecil Yahudi Yaman dilaporkan telah bergabung dengan Houthi dalam memerangi Arab Saudi dan sekutu mereka setelah intervensi tahun 2015.

Klaim mata-mata yang diduga mengikuti laporan dari musim panas lalu bahwa Israel dan Uni Emirat Arab bekerja sama untuk membuat "pangkalan mata-mata" di Socotra - sebuah pulau besar Yaman yang terletak sekitar 350 km tenggara daratan antara Guardafui Channel dan Laut Arab . Saat ini, pulau itu dikendalikan oleh apa yang disebut Dewan Transisi Selatan, sebuah entitas yang secara luas dilaporkan disponsori oleh UEA yang mengendalikan sebagian besar selatan Yaman dan berusaha untuk memisahkan diri dari bagian lain negara itu. Pekan lalu, Houthi mengecam Israel di tengah laporan bahwa turis Israel mengunjungi Socotra, dengan mengatakan pulau itu "diduduki" oleh koalisi anti-Houthi.

Pada akhir 2019, dan sekali lagi pada Januari 2021, Houthi mengancam akan menyerang Israel, dengan mengatakan bahwa mereka memiliki “bank target” yang siap untuk membalas “musuh Zionis” jika menargetkan Yaman dalam konflik proksi Iran-Zionis Israel.
Ancaman terakhir mengikuti klaim Tel Aviv bahwa Houthi merupakan ancaman bagi Zionis Israel, dan laporan bahwa militer Israel sedang mempersiapkan kemungkinan serangan rudal "yang didukung Iran" dari Yaman dan Irak. Houthi mengancam akan menargetkan target “sensitif” Israel, termasuk kapal Israel di Laut Merah, dan untuk melakukan serangan roket dan pesawat tak berawak pada target di Israel yang tepat.

Yaman telah berada dalam pergolakan konflik sipil yang didukung asing sejak pertengahan 2010-an, setelah pemberontakan rakyat yang dipimpin Houthi di Sanaa menggulingkan Presiden Abdrabbuh Mansur Hadi. Hadi melarikan diri ke Riyadh, dengan Arab Saudi dan koalisi sebagian besar sekutu Teluk melakukan intervensi pada Maret 2015 untuk mencoba mengembalikannya ke tampuk kekuasaan. Kampanye terhenti, dengan Houthi tetap mengendalikan sebagian besar pusat populasi utama di barat negara itu, dan meluncurkan serangan drone dan rudal terhadap infrastruktur, pangkalan militer, bandara, fasilitas minyak, sistem pertahanan rudal, dan kota-kota di Arab Saudi.

Suku yang setia kepada pemberontak Houthi mengangkat senjata mereka selama pertemuan yang bertujuan untuk memobilisasi lebih banyak pejuang untuk gerakan Houthi, di Sanaa, Yaman. File foto.
Riyadh melayangkan inisiatif perdamaian Yaman baru musim semi ini setelah AS membatalkan dukungan terbukanya untuk operasi Saudi di negara yang dilanda perang itu.
Perang selama enam tahun di Yaman dikhawatirkan telah menewaskan sebanyak 233.000 orang, baik dalam pertempuran maupun akibat krisis kemanusiaan. PBB telah menghitung bahwa tiga perempat dari populasi negara itu sangat membutuhkan makanan dan bantuan medis dasar. [IT/r]


Story Code: 937309

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/937309/houthi-klaim-telah-menangkap-mata-mata-mossad-janjikan-dokumenter-mengungkap-aktivitas-israel-di-yaman

Islam Times
  https://www.islamtimes.org