0
Friday 11 June 2021 - 09:03
AS dan Gejolak Afghanistan:

Saat Militer AS Keluar dari Afghanistan, Pentagon Pertimbangkan Serangan Udara Jika Taliban Ancam Ambil Kabul

Story Code : 937437
US Military equipment beginning to be shipped out of Afghanistan.jpg
US Military equipment beginning to be shipped out of Afghanistan.jpg
Jika terjadi serangan Taliban yang mengancam ibu kota, Kabul, militer AS sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk membalas dengan pesawat tempur atau pesawat tak berawak, New York Times melaporkan, mengutip pejabat senior.
 
Presiden Joe Biden telah berjanji untuk mengakhiri keterlibatan militer AS di negara itu, termasuk serangan udara, pada bulan September, tetapi berhak untuk menargetkan kelompok teroris yang dapat membahayakan kepentingan Amerika.
 
Tetapi Pentagon tampaknya sekarang mempertimbangkan kembali kondisi di mana ia dapat melanjutkan operasi udara.
 
Para pejabat khawatir bahwa penarikan AS dapat menggembleng Taliban dan menyebabkan jatuhnya Kabul atau kota besar lainnya.
 
“Krisis luar biasa” dapat membahayakan kedutaan besar dan warga Amerika dan sekutunya, yang memerlukan tanggapan militer, kata Departemen Pertahanan.
 
Setiap serangan udara tambahan akan memerlukan persetujuan presiden, dan militer belum meminta izin untuk melakukan serangan semacam itu jika terjadi bentrokan besar antara pasukan Afghanistan dan gerilyawan Taliban.
 
Para pejabat mengatakan kepada Times bahwa bahkan jika Pentagon menerima lampu hijau, akan sulit untuk mempertahankan dukungan udara dalam jangka waktu yang lama karena penarikan AS akan membuat logistik lebih rumit.
 
AS dilaporkan dijadwalkan untuk mengosongkan semua pangkalan udaranya di Afghanistan pada bulan depan, yang berarti bahwa setiap kampanye udara melawan Taliban harus diatur dari pangkalan yang terletak di Teluk Persia.[IT/r]
 
 
Artikel Terkait
Comment