0
Saturday 19 June 2021 - 07:49
IAEA - Iran:

Kepala IAEA: Perjanjian dengan Iran Tidak Tunduk pada Pembicaraan Wina

Story Code : 938815
Rafael Grossi. - International Atomic Energy Agency (IAEA) Director General.jpg
Rafael Grossi. - International Atomic Energy Agency (IAEA) Director General.jpg
Berbicara dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Bloomberg pada hari Jumat (18/6), Grossi mengatakan dalam menanggapi pertanyaan tentang kesediaan Iran untuk memperpanjang perjanjian teknis dengan IAEA: “Saya belum menerima tawaran hingga saat ini mengenai perpanjangan perjanjian nuklir, yang akan berakhir pada 24 Juni, tetapi saya berharap kami akan memiliki pertukaran pandangan langsung dengan Iran sesegera mungkin.”
 
Mengacu pada pembicaraan Wina untuk menghidupkan kembali JCPOA, dia menunjukkan bahwa meskipun IAEA berharap untuk mencapai kesepakatan antara pihak-pihak dalam JCPOA, pembicaraan Wina terpisah dari kesepakatan teknis yang dibuat antara IAEA dan Iran.
 
“Jika perjanjian teknis dengan Iran tidak diperbarui dan informasi yang terkait dengan situs Iran dihapus, lubang hitam informasi akan dibuat dalam kegiatan nuklir Iran mulai Februari dan seterusnya (di mana informasi belum dikirim ke IAEA), tapi saya harap ini tidak akan terjadi."
 
Meskipun kepala IAEA mengakui bahwa Iran atau negara lain dapat memperkaya uranium, dia menegaskan bahwa pengayaan pada tingkat yang dilakukan Iran adalah “tidak biasa dalam program non-senjata.”
 
Sementara Iran telah berulang kali menekankan bahwa ia memiliki tujuan damai untuk mengejar tuntutan nuklirnya dan bahwa situasi saat ini adalah akibat dari kurangnya komitmen oleh Amerika Serikat dan mitra Eropa untuk JCPOA.
 
Wakil Menteri Luar Negeri Iran untuk Urusan Politik Abbas Araqchi dan negosiator utama pada pembicaraan di Wina menegaskan bahwa “perbedaan mendasar” luar biasa dan mendesak Washington untuk “memperbaiki apa yang telah dilakukan di masa lalu” agar diskusi dapat berkembang lebih lanjut.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment