0
Sunday 20 June 2021 - 10:24
Pemilu AS:

Pejabat Georgia Akhirnya Mengakui Permainan Pelanggaran Pemilu 2020 di Atlanta

Story Code : 939020
Donald Trump, 2020 Election foul play in Atlanta.jpg
Donald Trump, 2020 Election foul play in Atlanta.jpg
Lima gelombang berturut-turut dari surat suara yang tidak hadir dari Kabupaten Fulton yang paling padat penduduknya di Georgia secara mencurigakan menunjukkan penghitungan yang sama yaitu 392 suara untuk Biden, 96 Trump, dan 3 untuk kandidat Libertarian Jo Jorgensen – yang diakui pejabat negara sebagai ketidakmungkinan statistik.
 
Pengungkapan minggu ini telah mendorong Menteri Luar Negeri Georgia Brad Raffensperger untuk memerintahkan audit baru terhadap puluhan ribu surat suara yang dikumpulkan dari kotak-kotak di Fulton County - yang mencakup 90 persen dari ibukota negara bagian Atlanta dan yang satu juta penduduknya mewakili sepersepuluh dari populasi negara bagian.
 
Joe Biden dinyatakan sebagai pemenang dari 16 suara Electoral College negara bagian dengan selisih tipis sekitar 12.000.
 
Donald Trump mengklaim bahwa kecurangan pemungutan suara sistematis di enam negara bagian di bawah kedok pemungutan suara pos yang diperluas secara besar-besaran telah merampas kemenangan yang sah darinya.
 
Dalam salah satu insiden yang baru ditemukan, lebih dari 100 batch surat suara yang tidak hadir — masing-masing setidaknya 100 suara — dikirim untuk dipindai melalui mesin penghitung suara di Fulton County, tetapi nomor pelacakannya tidak pernah dicatat dalam catatan tulisan tangan. batch dihitung, meningkatkan prospek bahwa mereka tidak dihitung.
 
Sekitar 25 batch lagi dipindai dua kali, sementara banyak lembar kontrol batch tidak memiliki tanda centang di kotak yang menyatakan bahwa mereka berasal dari wadah yang aman - berpotensi berarti mereka dapat dirusak.
 
Yang terpenting, lima kelompok yang dihitung berturut-turut secara mencurigakan menunjukkan penghitungan yang sama yaitu 392 suara untuk Biden, 96 Trump, dan 3 untuk kandidat Libertarian Jo Jorgensen.
 
Pejabat negara telah mengakui bahwa penghitungan hampir 2.500 suara adalah kemustahilan statistik.
 
Terompet Kemenangan Trump
 
“Ini adalah berita yang sangat besar. Orang-orang mulai melihat cahaya. Amerika Besar!” Trump mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat pada hari Kamis sebagai tanggapan atas tweet Raffensperger.
 
Sementara Raffensperger masih menyangkal bahwa kecurangan surat suara mengayunkan pemilihan Biden, dia menyerukan agar Direktur Pemilihan Kabupaten Fulton Richard Barron dipecat.
 
"Saya terus menyerukan agar direktur pemilihan dicopot dari posisinya, dan kepemimpinan Fulton County terus gagal untuk bertindak", kata Raffensperger kepada Just the News, Rabu.
 
Barron sebelumnya dipecat oleh Dewan Pendaftaran dan Pemilihan kabupaten pada bulan Februari, tetapi diangkat kembali bulan berikutnya oleh komisaris daerah Audit dapat memiliki implikasi yang lebih luas daripada merusak legitimasi Biden sebagai presiden.
 
Pemilihan November juga melihat kandidat Demokrat Jon Ossoff dan Raphael Warnock baru terpilih sebagai dua senator negara bagian dalam putaran kontroversial melawan Partai Republik.
 
Pemilihan mereka memberi Demokrat 50 dari 100 kursi Senat - mayoritas efektif, karena Wakil Presiden Kamala Harris memegang pemungutan suara yang mengikat.
 
Bersama dengan Gubernur Georgia Brian Kemp, Raffensperger secara terbuka membantah klaim Trump tentang kecurangan dalam pemilihan November 2020—mendapatkan persetujuan dari media arus utama liberal.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment