0
Saturday 17 July 2021 - 07:48
AS dan Gejolak Politik Lebanon:

Blinken AS: Kegagalan Lebanon Bentuk Pemerintah Baru 'Mengecewakan'

Story Code : 943835
Antony Blinken, Secretary of State at the State Department.jpg
Antony Blinken, Secretary of State at the State Department.jpg
“Sangat penting bahwa pemerintah yang berkomitmen dan mampu melaksanakan reformasi prioritas dibentuk sekarang,” kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken setelah Hariri meninggalkan upayanya untuk membentuk pemerintahan sembilan bulan setelah menerima pencalonan.
 
Negara ini dalam krisis dan donor internasional tetap bersikeras bahwa pemerintah harus dibentuk sebelum mereka dapat menyediakan dana.
 
Tetapi pertengkaran politik telah berulang kali menghalangi upaya tersebut dan mengirim mata uang ke posisi terendah yang belum pernah terjadi sebelumnya yang membuat obat-obatan dan bahan bakar impor semakin tidak terjangkau.
 
"Kelas politik Lebanon telah menyia-nyiakan sembilan bulan terakhir," kata Blinken dalam sebuah pernyataan.
 
“Ekonomi Lebanon ‘terjun bebas’ dan pemerintah saat ini tidak menyediakan layanan dasar dengan cara yang dapat diandalkan.”
 
“Para pemimpin di Beirut harus segera mengesampingkan perbedaan partisan dan membentuk pemerintahan yang melayani rakyat Lebanon.”
 
Dalam pidato terakhirnya, Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyid Hasan Nasrallah mengatakan bahwa Libanon telah menderita krisis ekonomi dan sosial yang keras, tetapi menekankan bahwa blokade serupa AS yang diberlakukan di negara itu telah membuat situasi menjadi lebih sulit.
 
Pemimpin Perlawanan Lebanon meminta para pejabat Lebanon untuk memiliki keberanian dan menentang sanksi AS dengan mendesak untuk menyetujui proyek-proyek dengan negara-negara Timur dalam upaya untuk menyelamatkan Lebanon dari keruntuhan.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment