0
Thursday 22 July 2021 - 19:23
Iran vs Hegemoni Global:

'Ini Menunjukkan Kegagalan Sanksi AS': Presiden Iran Menggembar-gemborkan Pipa Minyak Baru di Dekat Teluk Oman

Story Code : 944609
Iranian tanker.JPG
Iranian tanker.JPG
Produksi minyak Republik Islam telah turun secara signifikan selama tiga tahun terakhir setelah pengenaan sanksi energi yang keras oleh Amerika Serikat, yang secara sepihak meninggalkan kesepakatan nuklir Iran pada 2018.
 
“Ini adalah langkah strategis dan penting bagi Iran. Ini akan mengamankan kelanjutan ekspor minyak kita. Hari ini, pengiriman pertama 100 ton minyak dimuat di luar Selat Hormuz. Ini menunjukkan kegagalan sanksi AS” , Rouhani mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Kamis (22/7), mengacu pada pipa Goreh-Jaskoil sepanjang 1.000 kilometer (600 mil).
 
Dia menambahkan bahwa Iran telah memulai "pengoperasian terminal ekspor" di pelabuhan Bandar-e-Jask di wilayah Makran dan bahwa "ekspor minyak Iran tidak akan dihentikan bahkan jika jalur maritim internasional ditutup suatu hari nanti", dalam pernyataan yang jelas menunjuk ke Selat Hormuz.
 
Terletak di antara Teluk Persia dan Teluk Oman, Selat Hormuz adalah saluran penting yang digunakan produsen minyak untuk mengangkut minyak mentah dari Timur Tengah ke pasar di seluruh dunia.
 
Presiden Iran juga mengatakan Tehran berencana akan mengekspor setidaknya 1 juta barel per hari (bph) minyak dari pipa baru yang terletak di pantai Teluk Oman Iran, tepat di sebelah selatan Selat Hormuz.
 
Ada konfrontasi sporadis antara Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran dan militer Amerika di Selat, yang berulang kali dijanjikan Tehran untuk ditutup di tengah meningkatnya ketegangan AS-Iran.
 
Ketegangan telah terjadi sejak Washington secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015, juga dikenal sebagai Rencana Komprehensif Aksi Bersama(JCPOA), pada Mei 2018.
 
Pada saat itu, Presiden AS saat itu Donald Trump juga memberlakukan kembali sanksi ekonomi yang ketat terhadap Iran yang mendorong Republik Islam itu untuk mengumumkan dimulainya penangguhan bertahap kewajiban JCPOA tepat setahun kemudian.
 
Sejak April 2021, Iran dan pemerintahan Biden telah melakukan pembicaraan tidak langsung di Wina untuk menghidupkan kembali JCPOA, yang menetapkan Iran membatasi program nuklirnya dengan imbalan pencabutan sebagian besar sanksi internasional.
 
Tehran menegaskan bahwa saat ini, bola ada di pengadilan Washington dan bahwa Gedung Putih harus membatalkan semua sanksi AS terhadap Iran sebelum Republik Islam itu kembali ke JCPOA.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment