0
Thursday 9 September 2021 - 14:42

Janjikan Keamanan, PM Afghanistan Minta Mantan Pejabat untuk Kembali

Story Code : 952945
Akhund (Aljazeera).
Akhund (Aljazeera).
Mullah Mohammad Hasan Akhund mengatakan pemerintah sementara akan menjamin keamanan diplomat, kedutaan besar dan lembaga bantuan kemanusiaan, sambil menekankan bahwa kelompok itu ingin membangun hubungan positif dan kuat dengan negara-negara di kawasan dan sekitarnya.

Akhund, rekan dekat dan penasihat politik mendiang Mullah Omar, pendiri Taliban dan pemimpin tertinggi pertamanya, mengatakan para pemimpin gerakan itu menghadapi “tanggung jawab dan ujian besar” terhadap rakyat Afghanistan.

"Kami telah menderita kerugian besar dalam uang dan nyawa untuk momen bersejarah ini dalam sejarah Afghanistan," tambah Akhund seerti dilansir Aljazeera pada hari Rabu. "Tahap pertumpahan darah, pembunuhan, dan penghinaan terhadap orang-orang di Afghanistan telah berakhir, dan kami telah membayar mahal untuk ini."

Akhund juga menegaskan kembali janji amnesti Taliban bagi siapa saja yang telah bekerja bersama Amerika Serikat dan pemerintah yang didukungnya setelah invasi 2001.

"Tidak ada yang bisa membuktikan bahwa dia menjadi sasaran balas dendam. Dan dalam keadaan tegang seperti itu, mudah untuk melakukan apa yang Anda inginkan. Tapi gerakan itu mendisiplinkan dan mengendalikan orang-orang bersenjatanya. Dan, kami tidak merugikan siapa pun karena tindakannya yang lalu," katanya.

"Oleh karena itu, saya meyakinkan bangsa-bangsa Islam, khususnya rakyat Afghanistan, bahwa kami menginginkan semua kebaikan, penyebab kesuksesan dan kesejahteraan, dan kami berusaha membangun sebuah sistem Islam," tambahnya, meminta "semua orang untuk berpartisipasi bersama kami dalam proyek yang diberkati ini".

Komentarnya muncul sehari setelah Taliban mengumumkan pemerintahan sementara, yang dibentuk secara eksklusif dari anggotanya sendiri dan rekan dekat; mengecualikan perempuan dan faksi politik lainnya untuk memegang posisi apa pun.

Dari 33 peran yang diumumkan, 14 adalah mantan pejabat Taliban selama pemerintahan 1996-2001 sebelumnya, lima adalah mantan tahanan Guantanamo, dan 12 sisanya adalah pejabat dari generasi kedua gerakan tersebut.

Susunan pemerintah Afghanistan Taliban telah mendapat kritik, dengan warga Afghanistan di Kabul mencatat minimnya perempuan dan perwakilan etnis yang buruk karena mayoritas penjabat menteri dan wakil mereka adalah Pashtun meskipun Taliban menjanjikan sebuah pemerintahan yang "inklusif".

Sementara China dan Uzbekistan telah menyatakan kesediaan untuk bekerja sama dengan Taliban, Uni Eropa dan PBB menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap komposisi pemerintah Afghanistan yang baru. AS mengatakan pemerintahan baru akan dinilai lewat sepak terjangnya tapi mencatat bahwa pemerintah transisi yang mengabaikan kelompok lain tidak akan menjadi pertanda baik bagi stabilitas masa depan negara itu.

Taliban mengambil alih ibu kota, Kabul, pada 15 Agustus setelah serangan kilat yang membuat para pejuangnya merebut sejumlah kota lain, menghadapi sedikit atau tidak ada perlawanan saat AS dan NATO menarik pasukan mereka.

Pada hari Selasa, pemimpin tertinggi Haibatullah Akhunzada, dalam pernyataan publik pertamanya sejak perebutan Kabul, mengatakan bahwa Taliban berkomitmen pada semua hukum internasional, perjanjian dan komitmen yang tidak bertentangan dengan hukum Islam.

"Saya meyakinkan semua warga negara bahwa para tokoh akan bekerja keras untuk menegakkan aturan Islam dan hukum Syariah di negara ini," kata Akhunzada.

Dia mengatakan kepada rakyat Afghanistan bahwa kepemimpinan baru akan memastikan "perdamaian, kemakmuran, dan pembangunan yang langgeng", menambahkan bahwa "orang-orang tidak boleh mencoba meninggalkan negara itu".

"Imarah Islam tidak memiliki masalah dengan siapa pun," katanya. "Semua akan ambil bagian dalam memperkuat sistem dan Afghanistan dan dengan cara ini, kami akan membangun kembali negara kami yang dilanda perang."[IT/AR]


 
Comment