0
Sunday 10 October 2021 - 10:51
Iran - Afghanistan:

Raisi Iran Menyalahkan 'Proyek AS' atas Serangan Teroris di Masjid Syiah di Kunduz Afghanistan

Story Code : 957999
Raisi Iran Menyalahkan
Seorang pembom bunuh diri dilaporkan meledakkan rompi peledak di tengah kerumunan jamaah Syiah yang telah berkumpul di dalam masjid.
 
Presiden Iran Ebrahim Raisi mengeluarkan pernyataan pada hari Sabtu (9/10) yang mengatakan bahwa serangan bunuh diri baru-baru ini yang menargetkan sebuah masjid Syiah di Afghanistan adalah "proyek keamanan" oleh AS untuk menciptakan "agitasi etnis" di negara itu.
 
Kelompok teroris Daesh* yang terkenal mengaku bertanggung jawab atas ledakan bunuh diri tersebut.
 
Serangan itu adalah yang paling berdarah sejak 26 Agustus, ketika sebuah ledakan dahsyat menghantam bandara Kabul yang menewaskan sedikitnya 169 warga Afghanistan dan 13 tentara AS.
 
Daesh juga mengklaim berada di balik serangan itu.
 
Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs resminya, presiden Iran menyatakan belasungkawa kepada rakyat Afghanistan dan kepada "seluruh masyarakat manusia atas kematian syahid dan cedera" yang melibatkan sejumlah besar orang.
 
"Kejahatan ini, yang dilakukan pada awal Rabi, bulan persatuan umat Islam, dengan tujuan menabur perselisihan di antara umat Islam, dilakukan oleh mereka yang anti-manusia dan anti-agama jelas bagi semua orang," kata Raisi. .
 
"AS telah memfasilitasi perluasan kegiatan penjahat ISIS (Daesh) di Afghanistan dan mencegah mereka dicabut."
 
Daesh telah meningkatkan serangannya di Afghanistan sejak Taliban mengambil alih negara yang dilanda perang itu pada 15 Agustus, menargetkan gerilyawan Taliban dan penduduk Afghanistan dengan banyak ledakan, termasuk dua ledakan yang sangat mematikan di Kabul.
 
"Dengan ini saya menyatakan keprihatinan saya atas kelanjutan aksi teroris dan kombinasi hasutan agama dengan agitasi etnis, yang merupakan bagian dari proyek keamanan baru AS untuk Afghanistan," kata Raisi, menekankan bahwa Iran "siap untuk memberikan dukungan penuh kepada kami.
 
Saudara-saudara Afghanistan."
"Kami berharap dengan kewaspadaan kelompok Afghanistan dan pembentukan pemerintah inklusif, sebagian besar plot ini digagalkan dan, insya Allah, rakyat Afghanistan akan dapat melihat perdamaian," tambahnya.
 
Awal pekan ini, sebuah ledakan di dekat masjid Idul Fitri mengguncang ibu kota negara itu, Kabul.
 
Ledakan itu menewaskan 12 orang dan melukai 32 lainnya.
 
Sehubungan dengan serangan itu, tiga orang dilaporkan telah ditangkap.
 
Iran, yang merupakan negara mayoritas Muslim Syiah, sangat berhati-hati dalam berkomentar tentang Taliban, menghindari kritik terbuka terhadap pemerintahan mereka.
 
Tehran mengatakan pihaknya tetap berhubungan dengan kelompok Islamis.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment