0
Saturday 23 October 2021 - 22:17
Palestina - Zionis Israel:

Hamas Kecam Rencana "Israel" untuk Menempatkan Enam Kelompok Hak Asasi Manusia Palestina dalam Daftar 'Teroris'

Story Code : 960175
Hamas Kecam Rencana "Israel" untuk Menempatkan Enam Kelompok Hak Asasi Manusia Palestina dalam Daftar
Pada hari Jumat (22/10), kementerian Perang Zionis "Israel" mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menunjuk enam kelompok masyarakat sipil Addameer, Al-Haq, Pertahanan untuk Anak-Anak Palestina, Komite Persatuan Pekerjaan Pertanian, Pusat Penelitian dan Pengembangan Bisan, dan Persatuan Komite Wanita Palestina sebagai “organisasi teroris.”
 
Menurut kantor berita resmi Wafa Palestina, keputusan itu akan memberi wewenang kepada rezim untuk secara efektif melarang kegiatan kelompok masyarakat sipil ini, menutup kantor mereka, menyita aset mereka, dan menangkap serta memenjarakan anggota staf mereka.
 
Selanjutnya, Tel Aviv juga akan melarang pendanaan atau bahkan secara terbuka menyatakan dukungan untuk kegiatan kelompok tersebut.
 
Kementerian Zionis “Israel” mengklaim bahwa kelompok-kelompok tersebut memiliki hubungan dengan Front Populer untuk Pembebasan Palestina [PLFP], sebuah gerakan perlawanan Palestina, menuduh bahwa mereka menyalurkan bantuan donor ke kelompok-kelompok perlawanan anti-Zionis “Israel”.
 
Kemudian pada hari Jumat, juru bicara Hamas Hazem Qassem mengecam keras keputusan yang sangat provokatif itu, memperingatkan bahwa itu adalah semacam perang melawan Palestina.
 
“Keputusan Menteri Perang Zionis untuk mengklasifikasikan lembaga hak asasi manusia, sosial dan pembangunan nasional sebagai organisasi 'teroris', adalah bentuk perang melawan keberadaan Palestina, dan perilaku 'teroris' yang mengabaikan semua hukum dan norma internasional," kata pejabat Hamas.
 
Langkah Zionis “Israel” telah menuai kritik dari PBB dan pengawas hak asasi manusia. Lebih dari 100 LSM dan kelompok hak asasi manusia menyerukan embargo senjata terhadap apartheid Zionis “Israel” atas pelanggarannya terhadap hukum humaniter internasional di wilayah Palestina.
 
Secara terpisah pada hari Jumat, setidaknya tiga legislator Amerika telah mengecam keputusan tersebut, kata Wafa. Anggota Kongres Betty McCollum mengecam dalam sebuah pernyataan keputusan Zionis "Israel" sebagai upaya untuk membungkam para pendukung hak-hak Palestina.
 
“Saya mengutuk tindakan ini untuk menutup organisasi masyarakat sipil yang sah yang mengadvokasi hak asasi manusia Palestina. Ini tidak lebih dari upaya untuk membungkam kritik terhadap hak-hak Palestina,” katanya, mendesak Gedung Putih untuk segera meminta Tel Aviv untuk membatalkan keputusan dan “memulihkan kemampuan organisasi-organisasi ini untuk melanjutkan pekerjaan penting mereka.”
 
“Selama bertahun-tahun, saya telah bekerja dengan Defense for Children International – Palestine [DCIP] untuk melindungi hak-hak anak-anak Palestina yang dipenjara di fasilitas penahanan militer Zionis ‘Israel’. Saya percaya dan menghargai pekerjaan DCIP dalam memajukan hak asasi manusia,” tambah McCollum.
 
Ilhan Omar, yang mewakili Distrik Kongres ke-5 Minnesota di Dewan Perwakilan Rakyat AS, juga mengecam keputusan Zionis 'Israel'. “Melabeli 'teroris' LSM yang efektif adalah cara buku teks untuk menghindari pertanggungjawaban atas pelanggaran hak asasi manusia—dan penghinaan bagi semua orang yang peduli dengan perdamaian," tweetnya, menambahkan bahwa "Harus ada konsekuensi langsung dari AS dan komunitas internasional untuk tindakan kurang ajar ini.”
 
Mark Pocan, yang mewakili Distrik Kongres ke-2 Wisconsin di Dewan Perwakilan Rakyat AS, juga mentweet, Zionis 'Israel' harus membatalkan keputusan menyeluruh mereka untuk melabeli organisasi hak-hak sipil Palestina sebagai kelompok 'teroris'.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment