0
Thursday 28 October 2021 - 14:36
Iran dan Gejolak Afghanistan:

Pernyataan Akhir Pertemuan Tetangga di Iran Menekankan Dukungan untuk Persatuan Afghanistan

Story Code : 960816
Pernyataan Akhir Pertemuan Tetangga di Iran Menekankan Dukungan untuk Persatuan Afghanistan
Para menteri luar negeri mencatat "bahwa situasi di Afghanistan telah berubah secara mendasar dan menekankan dukungan untuk kedaulatan nasional, kemerdekaan politik, persatuan dan integritas teritorial Afghanistan, dan tidak campur tangan dalam urusan internalnya", kata pernyataan itu.
 
Mereka mengingat "prinsip-prinsip hukum internasional yang diterima secara universal khususnya hak rakyat Afghanistan untuk memutuskan masa depan mereka sendiri secara mandiri, dan menghormati aspirasi rakyat Afghanistan untuk mewujudkan perdamaian yang tahan lama, harapan untuk melihat Afghanistan menikmati stabilitas, pembangunan, kemakmuran dan hubungan yang harmonis dengan negara tetangga”.
 
Mengekspresikan keprihatinan mendalam atas situasi keamanan, pemerintahan, sosial-ekonomi, kemanusiaan yang rumit di Afghanistan, para menteri luar negeri sepakat "bahwa negara-negara bertanggung jawab terutama atas kesulitan di Afghanistan harus dengan sungguh-sungguh memenuhi komitmen mereka, dan memberi Afghanistan kebutuhan ekonomi, mata pencaharian, dan kemanusiaan yang sangat membutuhkan bantuan untuk membantu mewujudkan transisi yang stabil dari situasi di Afghanistan".
 
Mereka mencatat bahwa struktur politik yang inklusif dan berbasis luas dengan partisipasi semua kelompok etno-politik adalah satu-satunya solusi untuk masalah Afghanistan, menyatakan dukungan kuat dari negara-negara tetangga Afghanistan untuk mencapai perdamaian, stabilitas dan rekonsiliasi nasional di negara itu dan mendorong semua pihak, termasuk Taliban untuk melanjutkan dialog politik dan konsultasi untuk solusi dari isu-isu yang beredar, dan pembangunan masa depan bangsa.
 
Menekankan bahwa organisasi internasional dan regional khususnya badan-badan PBB dan anggota Dewan Keamanan PBB yang relevan harus mematuhi tanggung jawab mereka untuk penyelesaian politik masalah Afghanistan, memberikan dukungan kepada Afghanistan untuk mengembangkan infrastruktur sosial-ekonomi dan memberikan bantuan ekonomi dan kemanusiaan, para menteri luar negeri menyuarakan keprihatinan yang besar terhadap situasi ekonomi yang memburuk di Afghanistan dan mendesak masyarakat internasional untuk memberikan bantuan kemanusiaan secara mendesak.
 
Mereka juga mengutuk "dengan istilah terkuat serangan teroris dalam segala bentuk dan bentuk termasuk terhadap kelompok etnis dan agama khususnya serangan teroris baru-baru ini di masjid".
 
Para diplomat terkemuka menggarisbawahi dukungan untuk penyelesaian perbedaan yang tahan lama dan realistis melalui dialog dan negosiasi di antara pihak-pihak terkait untuk mencapai rekonsiliasi nasional, solusi politik yang langgeng dan pembentukan pemerintah yang inklusif, menyerukan kepada pihak-pihak Afghanistan yang relevan untuk menerapkan kebijakan internal dan eksternal yang sederhana dan bijaksana, kembali ke tatanan normal masyarakat sesegera mungkin, mewujudkan operasi yang efektif dari lembaga-lembaga pemerintah, memberikan pelayanan publik dasar kepada orang-orang, mengambil tindakan untuk meningkatkan mata pencaharian masyarakat dan melindungi hak-hak dasar kelompok etnis, perempuan dan anak-anak di Afghanistan.
 
Mereka mencatat jaminan dan komitmen dari pihak-pihak Afghanistan yang bertanggung jawab yang relevan kepada masyarakat internasional bahwa wilayah Afghanistan tidak akan menimbulkan ancaman bagi negara-negara tetangga dan tidak akan digunakan oleh kelompok-kelompok kriminal, teroris dan separatis, dan memutuskan hubungan dengan semua jenis kelompok teroris, menyerang dan melenyapkan mereka dengan cara yang tegas.
 
Para menteri luar negeri juga meminta pihak-pihak terkait Afghanistan untuk mematuhi semua tanggung jawab mereka yang tidak dapat disangkal, mengambil pendekatan ramah terhadap negara-negara tetangga dan menghormati prinsip-prinsip hukum internasional dan hak asasi manusia yang diakui secara universal dan melindungi keselamatan dan hak-hak sah warga negara dan lembaga asing di Afghanistan, mendorong pihak-pihak Afghanistan terkait untuk menghadapi berbagai ancaman dan tantangan termasuk terorisme, penyelundupan narkoba dan perdagangan manusia, menindak kejahatan terorganisir dan tindakan kriminal lainnya yang berasal dari Afghanistan dan mempertimbangkan ancaman terorisme dan efektivitas kontra-terorisme di Afghanistan, membahas melalui saluran bilateral atau multilateral kemungkinan memulai kembali kerjasama kontra-terorisme dengan Afghanistan pada waktunya.
 
Para menteri luar negeri juga meminta pihak-pihak terkait Afghanistan dan masyarakat internasional untuk mengatasi akar penyebab pengungsi dan pemindahan paksa di Afghanistan untuk menghindari aktivitas destabilisasi yang akan memperburuk situasi dan bekerja sama untuk membawa solusi permanen untuk situasi Afghanistan yang berlarut-larut. pengungsi, menekankan perlunya komunitas internasional dan negara-negara donor untuk memberikan dukungan keuangan yang berkelanjutan, memadai dan proporsional kepada negara-negara tuan rumah pengungsi Afghanistan, terutama Republik Islam Iran, Republik Islam Pakistan dan negara-negara tetangga Afghanistan lainnya.
 
Para diplomat tinggi meminta "masyarakat internasional untuk lebih memberikan Afghanistan dengan bantuan kemanusiaan yang lebih mendesak termasuk makanan, obat-obatan, utilitas musim dingin dll, untuk mencegah krisis kemanusiaan dan gelombang pengungsi di Afghanistan, dan mencegah kejutan baru ke negara-negara tetangga dan masyarakat internasional" , menambahkan bahwa masyarakat internasional harus mengambil tindakan nyata untuk memberikan bantuan kepada Afghanistan melawan COVID-19, dan mengekang penyebaran virus.
 
Mereka juga menggarisbawahi mulai berfungsinya mekanisme pertemuan rutin Utusan Khusus (perwakilan) untuk urusan Afghanistan serta pertemuan rutin perwakilan Kedutaan di Kabul lebih awal (sebagaimana disebutkan dalam pernyataan bersama pertemuan menteri luar negeri putaran pertama) untuk bersama-sama mempromosikan dan mengadakan konsultasi tentang rincian kerja sama yang relevan secara teratur untuk pencapaian yang lebih nyata, mengulangi seruan pada "komunitas internasional untuk tetap terlibat secara positif dengan Afghanistan dan mengembangkan peta jalan jangka panjang untuk memajukan agenda keterlibatan politik, integrasi ekonomi, dan konektivitas regional".
 
Para menteri luar negeri juga mengapresiasi Republik Islam Iran yang menjadi tuan rumah pertemuan putaran kedua dan sepakat untuk menggelar pertemuan putaran ketiga pada 2022 di China.
 
Para Menteri Luar Negeri Negara Tetangga Afghanistan, termasuk Republik Islam Iran, Republik Rakyat Cina, Republik Islam Pakistan, Republik Tajikistan, Turkmenistan dan Republik Uzbekistan plus Federasi Rusia, mengadakan pertemuan di Teheran pada 27 Oktober 2021.
 
Pertemuan dibuka oleh Wakil Presiden Pertama Republik Islam Iran Mohammad Mokhber yang memberikan pidato komprehensif tentang situasi Afghanistan.
 
Pesan video Sekjen PBB Antonio Guterres kemudian diputar dalam pembukaan.
 
Juga, para menteri luar negeri memberikan pidato mereka tentang hal-hal yang berkaitan dengan Afghanistan.
Rapat ditutup dengan menyetujui pernyataan bersama menteri.[IT/r]
Artikel Terkait
Comment