0
Tuesday 9 November 2021 - 10:41
PBB dan Dunia:

Badan Pangan PBB Peringatkan: 45 Juta Orang di Ujung Kelaparan

Story Code : 962710
Badan Pangan PBB Peringatkan: 45 Juta Orang di Ujung Kelaparan
Lonjakan dari 42 juta orang pada awal tahun sebagian besar disebabkan oleh penilaian keamanan pangan yang menemukan tiga juta orang lainnya menghadapi kelaparan di Afghanistan, Program Pangan Dunia [WFP] mengatakan pada hari Senin (8/11).
 
“Puluhan juta orang menatap ke dalam jurang. Kita mengalami konflik, perubahan iklim, dan COVID-19 yang meningkatkan jumlah orang yang sangat lapar," kata Direktur Eksekutif WFP David Beasley seperti dikutip.
 
"Dan data terbaru menunjukkan sekarang ada lebih dari 45 juta orang berbaris menuju ambang kelaparan," katanya setelah perjalanan ke Afghanistan, di mana WFP meningkatkan dukungan untuk hampir 23 juta orang.
 
“Biaya bahan bakar naik, harga pangan melonjak, pupuk lebih mahal, dan semua ini memicu krisis baru seperti yang terjadi sekarang di Afghanistan, serta keadaan darurat yang sudah berlangsung lama seperti Yaman dan Suriah,” tambahnya.
 
WFP mengatakan biaya untuk mencegah kelaparan secara global sekarang mencapai $7 miliar, naik dari $6,6 miliar pada awal tahun, tetapi memperingatkan bahwa aliran pendanaan tradisional terlalu berlebihan.
 
Keluarga yang menghadapi kerawanan pangan akut sedang "dipaksa untuk membuat pilihan yang menghancurkan", menikahkan anak-anak lebih awal, menarik mereka keluar dari sekolah atau memberi mereka makan belalang, daun liar, atau kaktus.
 
"Sementara itu laporan media dari Afghanistan menunjukkan keluarga dilaporkan dipaksa untuk menjual anak-anak mereka dalam upaya putus asa untuk bertahan hidup," katanya.
 
Kekeringan yang berulang di Afghanistan digabungkan dengan krisis ekonomi untuk mendorong keluarga ke tepi jurang, sementara sekitar 12,4 juta orang di Suriah tidak tahu dari mana makanan mereka berikutnya akan datang – lebih dari waktu mana pun selama konflik selama satu dekade, katanya.
 
Peningkatan kelaparan akut juga terlihat di Ethiopia, Haiti, Somalia, Angola, Kenya, dan Burundi, kata badan yang berbasis di Roma itu.[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment