0
Thursday 25 November 2021 - 18:43
UEA dan Interpol:

Interpol Memilih Pejabat UEA yang Dituduh Melakukan Penyiksaan sebagai Presiden

Story Code : 965415
Interpol Memilih Pejabat UEA yang Dituduh Melakukan Penyiksaan sebagai Presiden
Mayor Jenderal Ahmed Naser Al-Raisi, inspektur jenderal di Kementerian Dalam Negeri Uni Emirat Arab, terpilih untuk satu kali masa jabatan empat tahun.
 
Dia telah dituduh oleh kelompok hak asasi manusia terlibat dalam penyiksaan dan penahanan sewenang-wenang di UEA, The Independent melaporkan.
 
Pemungutan suara untuk presiden diawasi dengan ketat sejak presiden pertama badan tersebut, Meng Hongwei, menghilang di tengah masa jabatan empat tahunnya dalam perjalanan kembali ke China pada tahun 2018.
 
Kemudian terungkap bahwa dia telah ditahan, dituduh melakukan suap dan dugaan kejahatan lainnya.
 
Badan penegak hukum internasional juga mengumumkan Valdecy Urquiza dari Brasil terpilih untuk jabatan wakil presiden untuk Amerika, sementara Garba Baba Umar dari Nigeria terpilih sebagai wakil presiden untuk Afrika.
 
Al-Raisi dituduh melakukan penyiksaan dan memiliki tuntutan pidana terhadapnya di lima negara, termasuk di Prancis di mana Interpol bermarkas, dan di Turki, tempat pemilihan berlangsung.
 
Al-Raisi telah menjalankan kampanye licin untuk jabatan presiden, berkeliling dunia untuk bertemu anggota parlemen dan pejabat pemerintah dan membanggakan gelar akademis dari Inggris dan AS dan pengalaman bertahun-tahun dalam kepolisian.
 
Dalam sebuah opini untuk surat kabar yang dikelola pemerintah di Abu Dhabi, Al-Raisi mengatakan dia ingin "memodernisasi dan mengubah" Interpol, memanfaatkan "peran UEA sebagai pemimpin dalam kepolisian berbasis teknologi dan pembangun jembatan di komunitas internasional. ".[IT/r]
 
Artikel Terkait
Comment