QR CodeQR Code

Rusia dan Konflik Ukraina:

Rusia: Ukraina Dikendalikan oleh AS dan Inggris 

18 May 2022 14:14

IslamTimes - London dan Washington telah menjalankan kendali mereka atas para negosiator Ukraina dengan tujuan untuk meredakan konflik, dan kebijakan ini telah menyebabkan penangguhan pembicaraan damai antara Moskow dan Kiev, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengklaim pada hari Selasa (17/5).


Penghentian pembicaraan damai adalah akibat dari keinginan London dan Washington untuk menyeret konflik Ukraina, klaim Lavrov.

Berbicara di pendidikan maraton New Horizons, Lavrov mengatakan bahwa Ukraina mungkin telah membuat keputusannya sendiri di Istanbul, ketika muncul dengan beberapa "prinsip yang dapat diterima untuk mencapai kesepakatan" selama negosiasi dengan Rusia. Namun, menurut menteri, gagasan tersebut rupanya tidak didukung oleh Barat.

“Kami memiliki informasi yang datang melalui berbagai saluran bahwa Washington dan terutama London 'memimpin' para negosiator Ukraina dan mengendalikan kebebasan manuver mereka. Mereka ingin menyeret konflik, dan tampaknya bagi mereka bahwa semakin lama itu akan berlangsung, semakin banyak kerusakan yang akan mereka timbulkan pada prajurit Rusia,” kata Lavrov.

Menteri luar negeri meragukan, bagaimanapun, bahwa "mengalihkan pembicaraan ke tingkat Washington atau London" akan dapat mengubah apa pun dalam hal kemajuan.

"Bagaimanapun, baik London, maupun Washington, atau Barat secara keseluruhan tidak mengajukan proposal apa pun," kata Lavrov.

Barat benar-benar mengakui bahwa Ukraina “dihabiskan dalam perang total hibrida melawan Federasi Rusia,” klaim Lavrov, mengutip pernyataan pejabat UE, Inggris, dan AS yang telah mengatakan pada beberapa kesempatan bahwa Rusia seharusnya tidak diizinkan untuk menang di konflik Ukraina. .

“Perang diumumkan oleh mereka. Dan sama sekali tidak antara Ukraina dan Rusia, tetapi antara Barat dan Rusia,” kata Lavrov.

Sebelumnya pada hari Selasa, Wakil Menteri Luar Negeri Andrey Rudenko mengatakan bahwa dialog diplomatik antara Moskow dan Kiev telah sepenuhnya ditangguhkan setelah Kiev menarik diri dari negosiasi tanpa memberikan tanggapan apa pun terhadap proposal terbaru Rusia.

Seorang penasihat presiden Ukraina, Mikhail Podolyak, kemudian menegaskan bahwa “setelah komunike Istanbul [pada bulan Maret], tidak ada perubahan, tidak ada kemajuan.”

Rusia menyerang negara tetangga itu pada akhir Februari, menyusul kegagalan Ukraina untuk mengimplementasikan persyaratan perjanjian Minsk, yang pertama kali ditandatangani pada 2014, dan pengakuan akhirnya Moskow atas republik Donbass di Donetsk dan Lugansk. Protokol yang ditengahi oleh Jerman dan Prancis dirancang untuk memberikan status khusus kepada daerah-daerah yang memisahkan diri di dalam negara Ukraina.

Kremlin sejak itu menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer NATO yang dipimpin AS. Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan dan telah membantah klaim bahwa pihaknya berencana untuk merebut kembali kedua republik dengan paksa.[IT/r]


Story Code: 994845

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/994845/rusia-ukraina-dikendalikan-oleh-as-dan-inggris

Islam Times
  https://www.islamtimes.org