QR CodeQR Code

AS - India:

Pejabat Departemen Keuangan AS Berangkat ke India untuk Mendorongnya Menjauh dari Membeli Minyak Rusia

26 May 2022 03:30

IslamTimes - Seorang pejabat pemerintah AS telah berangkat ke India untuk meyakinkan New Delhi agar tidak membeli minyak Rusia di tengah meningkatnya tekanan Barat terhadap Moskow atas operasi militer di Ukraina.


Seorang juru bicara Departemen Keuangan mengatakan Elizabeth Rosenberg, asisten sekretaris untuk pendanaan teroris dan kejahatan keuangan, akan mengunjungi New Delhi dan Mumbai pada hari Kamis (26/5). “Penting untuk berbicara dengan bagian dunia yang merupakan mitra kuat AS dalam berbagai masalah lain, dan memastikan kami berhubungan dekat tentang rezim sanksi kami dan bekerja sama untuk menindak setiap peluang penghindaran atau kegiatan penghindaran. .”

India mengimpor hampir 80 persen minyaknya dari luar negeri. Dia hanya membeli dua hingga tiga persen dari Rusia. Namun, dengan harga minyak yang melonjak secara dramatis di tengah gangguan di pasar energi global, New Delhi dilaporkan mempertimbangkan tawaran menarik dari Moskow.

India meningkatkan impor minyak Rusia pada April menjadi sekitar 277.000 barel per hari (bph), naik dari 66.000 bph pada Maret. New Delhi mengatakan Rusia juga menawarkan minyak dan komoditas lainnya dengan diskon besar.

Pejabat senior AS mengatakan peningkatan signifikan dalam ekspor minyak Rusia oleh India dapat membuat New Delhi menghadapi "risiko besar" ketika Washington bersiap untuk meningkatkan sanksi terhadap Moskow. Sanksi saat ini tidak mencegah negara lain membeli minyak Rusia. Tetapi pemerintahan Presiden Joe Biden telah mempertimbangkan apa yang disebut sanksi sekunder yang dapat membatasi pembelian tersebut.

Pada pertemuan puncak empat negara di Jepang pada hari Selasa, Biden dilaporkan meminta Perdana Menteri India Narendra Modi untuk tidak mempercepat pembelian minyak Rusia. Mereka berada di Tokyo untuk pertemuan kelompok Quad negara – Amerika Serikat, India, Jepang dan Australia. KTT itu terjadi pada hari terakhir kunjungan lima hari Biden ke Jepang dan Korea Selatan, yang merupakan perjalanan pertamanya ke Asia sebagai presiden. Perdana menteri India tidak membuat komitmen publik untuk berhenti mengimpor minyak Rusia. Modi juga tidak menunjuk pada ofensif Rusia dalam pidato publiknya di KTT.

Biden menyebut perilaku India "agak goyah" dalam menanggapi operasi Rusia di Ukraina.

Bulan lalu, presiden AS memperingatkan India, yang telah mengambil sikap netral dalam konflik antara Rusia dan Ukraina, bahwa membeli lebih banyak minyak dari Rusia bukanlah kepentingan India.

New Delhi telah mencoba untuk menyeimbangkan hubungannya dengan Moskow dan Barat dan menolak untuk bergabung dengan negara-negara Barat di PBB untuk mengutuk serangan militer Kremlin di Ukraina.

Sebagai sekutu Perang Dingin Uni Soviet, India secara tradisional mempertahankan posisi pro-Rusia. Tetapi juga waspada untuk memusuhi Washington, yang tetap menjadi mitra dagang terbesarnya.

Baik Ukraina dan Rusia telah menjadi mitra dagang penting bagi New Delhi, tetapi hubungannya dengan Moskow melampaui perdagangan dan komersial.

Sebagai pemain regional yang tangguh, India melihat hubungan yang kuat dengan Rusia memiliki arti strategis yang sangat besar.

Perdagangan bilateral India-Rusia mencapai $9,4 miliar tahun fiskal ini, dibandingkan $8,1 miliar pada fiskal terakhir. Kedua benteng regional telah menetapkan target $30 miliar dalam perdagangan bilateral pada akhir 2025.

India sangat bergantung pada Rusia untuk minyak dan gas. Gas Authority of India Limited yang dikelola negara menandatangani kesepakatan 20 tahun dengan Gazprom Rusia pada 2018 untuk 2,5 juta ton gas alam cair per tahun.

Kedua negara juga memiliki hubungan pertahanan yang kuat. Tahun lalu, mereka menandatangani perjanjian untuk memperpanjang kerja sama teknologi militer mereka untuk dekade berikutnya. Akuisisi India atas sistem rudal S-400 buatan Rusia juga telah memperkuat hubungan pertahanan mereka.[IT/r]


Story Code: 996093

News Link :
https://www.islamtimes.org/id/news/996093/pejabat-departemen-keuangan-as-berangkat-ke-india-untuk-mendorongnya-menjauh-dari-membeli-minyak-rusia

Islam Times
  https://www.islamtimes.org